ASP.NET 4.5.2 Hosting Indonesia – JaringanHosting.com :: Tips Mengatasi error “Validation of viewstate MAC failed”

Pada hari ini kami akan membahas mengenai error “validation of viewstate MAC failed” pada ASP.NET 4.5.2. Pada umumnya situs berjalan dengan baik dan tidak mengalami gangguan jika digunakan secara biasa. Errornya muncul hanya jika meload page, ditinggal pergi, dan lalu melanjutkan bekerja tanpa me-reload ataupun me-refresh page tersebut. kami menemukan gangguan ini saat membuka situs,  menggunakannya, ditinggal untuk makan siang, lalu kembali lagi sejam, kemudian saya melanjutkannya dan hal tersebut menyebabkan postback.hal tersebutlah yang serta merta mendatangkan error diatas.

ASP.Net 4.5.2 Hosting Indonesia - JaringanHosting.com

Akan tetapi untuk mengambalikan error tersebut, kami harus menunggu sebentar, hal tersebut sangat tidak nyaman untuk melakukan testing/troubleshooting. Setelah sejam burkutat akhirnya kami menemukan solusi permasalahannya.

Pesan error:

Validation of viewstate MAC failed. If this application is hosted by a Web Farm or cluster, ensure that <machineKey> configuration specifies the same validationKey and validation algorithm. AutoGenerate cannot be used in a cluster.

Description: An unhandled exception occurred during the execution of the current web request. Please review the stack trace for more information about the error and where it originated in the code.

Exception Details: System.Web.HttpException: Validation of viewstate MAC failed. If this application is hosted by a Web Farm or cluster, ensure that <machineKey> configuration specifies the same validationKey and validation algorithm. AutoGenerate cannot be used in a cluster.

Solusi:

walaupun permasalahan lainnya yang cukup menggoda di ASP.NET untuk pada pengembang. Namun solusinya cukup sederhana.

Tambahkan link berikut dalam file web.config anda.

<pages enableEventValidation=”false” viewStateEncryptionMode=”Never” />

baris tersebut harus dimasukkan dalam section

ATAU

Jika kamu tidak menginginkan solusi ini untuk diterapkan dalam project level, maka kamu dapat memasukkan attribute berikut kedalam page (halaman paling atas di HTML View) langsung kedalam halaman yang menimbulkan masalah.

Hal tersebut berarti kamu harus memasukkan enableEventValidation=”false” viewStateEncryptionMode=“Never”  kedalam page directive

Ingin mendapatkan Joomla Hosting Murah, Terbaik dan Berkualitas?

JaringanHosting.com adalah provider ASP.NET dan Windows hosting No #1 di Indonesia sesuai dengan rekomendasi dari pihak Microsoft, selain itu JaringanHosting.com juga menyediakan hosting murah dan berkualitas yang mendukung Joomla hosting. Microsoft memberikan rekomendasi ini berdasarkan pada beberapa persyaratan utama, yaitu: WebMatrix, WebDeploy, Visual Studio 2012, ASP.NET 4.5.2, ASP.NET MVC 5.0, Silverlight 5, Visual Studio Lightswitch, dan Drupal Hosting Indonesia,  Untuk keterangan lanjutan, silahkan klik disini!
 

SQL Server 2014 Hosting Indonesia – JaringanHosting.com :: Cara Backup Semua Database SQL dengan Script yang Sederhana

SQL Server Backup Script ke database backup SQL Server 2014 Hosting. Loop ini akan melalui semua database dinamis menggunakan pernyataan select ke database master di mana semua nama-nama database yang terletak pada contoh. Ini akan membacjkup setiap database, kecuali yang ditentukan dalam klausa WHERE yang dapat Anda tambahkan pada database yang tidak anda inginkan untuk dibackup.

Berikut adalah script yang akan memungkinkan Anda untuk membackup setiap database dari SQL Server Anda. Anda  perlu mengubah @path ke direktori backup yang tepat.

SQL Server 2014 Hosting Indonesia - JaringanHosting.com

Format Penamaan File DBname_YYYYDDMM.BAK

Format Penamaan File DBname_YYYYDDMM_HHMMSS.BAK

Jika Anda ingin juga menyisipkan waktu di nama file, Anda dapat mengganti baris ini di script di atas:
– specify filename format
SELECT @fileDate = CONVERT(VARCHAR(20),GETDATE(),112)

dengan baris ini:

– specify filename formatSELECT @fileDate = CONVERT(VARCHAR(20),GETDATE(),112) + REPLACE(CONVERT(VARCHAR(20),GETDATE(),108),’:’,”)

Dalam script ini kita membypass sistem database, tetapi ini dapat dengan mudah dimasukkan juga. Anda juga bisa mengubah ini menjadi sebuah stored procedure  yang tersimpan dan pass dalam nama database atau  dibiarkan NULL yang akan mem-backup semua database. Cara apapun yang Anda pilih untuk menggunakannya, script ini memberikan Anda titik awal untuk hanya backup semua database Anda.

Juga, jika Anda ingin melewatkan beberapa user database  Anda, Anda dapat memasukkannya dalam bagian NOT IN.
dan langkah selanjutnya:

  •     Tambahkan script tersebut ke toolbox Anda
  •     Modifikasi script ini dan buatnya menjadi stored procedure untuk memasukkan satu atau banyak parameter
  •     Tambahkan script untuk menggunakan opsi tambahan BACKUP

Ingin mendapatkan Joomla Hosting Murah, Terbaik dan Berkualitas?

JaringanHosting.com adalah provider ASP.NET dan Windows hosting No #1 di Indonesia sesuai dengan rekomendasi dari pihak Microsoft, selain itu JaringanHosting.com juga menyediakan hosting murah dan berkualitas yang mendukung Joomla hosting. Microsoft memberikan rekomendasi ini berdasarkan pada beberapa persyaratan utama, yaitu: WebMatrix, WebDeploy, Visual Studio 2012, ASP.NET 4.5.2, ASP.NET MVC 5.0, Silverlight 5, Visual Studio Lightswitch, dan Drupal Hosting Indonesia, Selain itu  Untuk keterangan lanjutan, silahkan klik disini!
 

ASP.NET MVC 5.2 Hosting Indonesia – JaringanHosting.com :: Program Clearing ASP.NET Cache untuk Web Form dan halaman MVC

Page level caching untuk ASP.NET 4.5 web form dan situs ASP.NET MVC 5.2 cukup mengagumkan, karena memungkinkan Anda untuk menerapkan sesuatu yang cukup kompleks; caching bertingkat, tanpa harus benar-benar memahami terlalu banyak tentang caching atau bahkan menulis banyak kode. Tetapi bagaimana jika Anda ingin menghapus halaman cache ASP.NET sebelum expire?

drupal hosting jaringanhosting.com

Ketika pengembang beralih ke halaman caching pada situs ASP.NET MVC 5.2 Hosting mereka, biasanya itu karena satu hal; kebutuhan untuk kecepatan. Ketika basis kode kita mulai untuk meminta permintaan terus-menerus untuk menyimpan data, baik itu disk atau pada database, yang tidak terlalu banyak berubah. Caching biasanya adalah hal pertama pada saat kita beralih untuk meminimalkan pada saat fetching data. ASP.NET Web Form dan ASP.NET MVC keduanya membuat ini hal yang cukup sepele untuk dilakukan dengan menyembunyikan kompleksitas penyedia Cache dibalik atribut sederhana baik halaman ASPX atau controller actions:

Contoh output halaman WebForms caching:

Pada kode sederhana di atas,  Anda akan melihat satu hal di sini. Saya telah menetapkan berakhirnya cache saya sampai dengan 300 detik. Hal ini terutama karena saya ingin konten menarik dari sumber sekarang dan kemudian hanya jika sesuatu telah berubah. Saya telah menggunakan 300 detik, tapi benar-benar tidak begitu tepat. Saya baru saja menetapkan ke sebuah nomor acak yang saya dianggap akan memenuhi kebutuhan saya.

Teryata saya tidak benar-benar menggunakan cache sesuai dengan skenario yang utama adalah selama periode di mana situs saya tidak diperbarui, dan konten hanya berubah sekali setiap beberapa hari / minggu / bulan. Tools ASP.NET mencoba untuk memungkinkan situasi ini dengan memiliki dukungan untuk penyedia seperti SqlCacheDependency Anda dapat menambah aplikasi Anda. Namun, Provider SQL Cache ataupun CustomCacheProvider tidak menyediakan control yang Anda inginkan: bisa meremove halaman lewat program, control, action atau child-action level cached pages. Anda dapat memberitahu runtime untuk menghapus halaman cache dan kontrol hanya dengan menggunakan API rekursif sangat sederhana yang mengacu pada relative URL itu.

Anda akan melihat MVC page cache reference saya menggunakan Url.Action helper dan saya merekomendasikan hal ini. Karena menggunakan routing MVC yang sama sebagai penyedia Cache – biasanya mengambil rute pertama yang ditemukan. Menggunakan helper Url.Action berarti Url Anda disediakan untuk mengikuti jalan yang sama secara terbalik dengan penyedia cache. Untuk MVC child actions saat ini belum ada cara yang saya tahu untuk membersihkan cache kontrol individu. MVC child actions disimpan dalam ChildActionCache. Untuk menghapus seluruh MVC child actions , Anda dapat melakukan hal berikut:

Jelas ini adalah pendekatan yang cukup agresif, tetapi jika Anda ingin melakukan hal ini, cobalah Open Project source MVC Doughnut caching.

 

Cloud Server Hosting – JaringanHosting.com :: Keuntungan dari Cloud Server Hosting

Mengapa memilih cloud server hosting ? Manfaat apa yang dapat dicapai melalui hosting ini? Hal ini ditemukan bahwa jenis server berjalan pada konsep yang berbeda seperti utilitas komputasi dan komputasi grid . Cloud computing melibatkan sejumlah besar jaringan yang dikenal sebagai cluster server dan menawarkan kualitas layanan kepada pengguna . Ini dapat membantu Anda untuk mengatur waktu meningkatkan persyaratan dan  dapat memecahkan masalah jenis hosting. Alasan utama di balik menggunakan cloud adalah untuk menangani perbedaan dalam lalu lintas web dan juga dapat menawarkan redundansi yang lebih baik .

Kustomisasi yang ditawarkan melalui Hosting

Sebuah perusahaan cloud server hosting yang memberikan kesempatan untuk membeli sumber daya yang membantu dalam kustomisasi dan juga dilengkapi dengan fungsi yang tak terhitung banyaknya yang diperoleh melalui jaringan dengan cara yang sama yang ditawarkan melalui hosting tradisional . Hal ini dimungkinkan untuk menghindari segala macam kerepotan yang berhubungan dengan hardware dan perawatan minimal yang diperlukan . Untuk cloud hosting, biaya bulanan yang dibayarkan kepada perusahaan .

Hal ini memungkinkan untuk mengatur jenis server pada platform yang berbeda seperti VMware . Dalam perawatan ini pengguna hanya dikenakan biaya processing power.

Fitur yang berbeda dari  cloud server

Fitur yang paling penting adalah bahwa Anda mungkin bisa menghemat pengeluaran Anda . Anda harus membayar jumlah yang sama seperti shared hosting dan bisa mengatur fitur yang ditemukan dalam dedicated server. Cloud adalah satu-satunya jalan yang memungkinkan untuk menyimpan uang dalam jumlah yang baik dan menikmati berbagai fitur yang diperlukan untuk bisnis . Server Cloud datang tanpa downtime dan ini berarti bahwa Anda tidak akan pernah mengalami kesalahan halaman tentang situs web dan selalu load di browser yang berbeda ketika user ingin memeriksa . Downtime dalam hal ini tidak berlangsung lebih dari beberapa detik dan itu merupakan keuntungan yang luar biasa . Oleh karena itu, menjadi penting untuk beralih dari solusi hosting lain ke cloud hosting untuk dapat menikmati berbagai keuntungan tersebut.

 

ASP.NET Hosting – JaringanHosting.com :: Session User Login Permanen pada ASP.NET

Artikel ini menjelaskan cara membuat sebuah sesi login user tetap di ASP.NET. Sebelum masuk ke kedalaman artikel ini, Anda harus terbiasa dengan bentuk otentikasi di ASP.NET. Konfigurasi bentuk otentikasi berada dalam file web.config yang memiliki fragmen konfigurasi file dengan nilai-nilai yang ditetapkan.

Nilai default dijelaskan sebagai berikut:

Banner

1. loginUrl : point ke halaman logon kustom aplikasi Anda . Anda harus menempatkan halaman logon dalam folder yang memerlukan Secure Sockets Layer ( SSL ) . Ini akan membantu memastikan integritas kredensial ketika mereka lulus dari browser ke Web server .

2. protection : diset ke All untuk menentukan privasi dan integritas untuk tiket bentuk authentication. Hal ini menyebabkan tiket authentication yang akan dienkripsi menggunakan algoritma tertentu pada elemen machineKey  dan akan disign menggunakan algoritma hashing yang juga ditentukan pada elemen machineKey .

3. timeout : digunakan untuk menentukan seumur hidup terbatas untuk sesi otentikasi bentuk . Nilai default adalah 30 menit. Jika cookie authentication dikeluarkan , atribut timeout juga digunakan untuk mengatur masa cookie persisten .

4. name dan path diatur ke nilai-nilai yang didefinisikan dalam file konfigurasi aplikasi .

5. requireSSL diatur ke false. Konfigurasi ini berarti bahwa cookies authentication dapat ditransmisikan melalui saluran yang tidak terenkripsi SSL. Jika Anda khawatir tentang pembajakan sesi, Anda harus mempertimbangkan pengaturan requireSSL menjadi true.

6. slidingExpiration diatur ke true untuk menegakkan sliding session lifetime. Ini berarti bahwa batas waktu sesi secara berkala ulang selama pengguna tetap aktif di situs.

7. defaultUrl diatur ke halaman Default.aspx untuk aplikasi.

8. cookieless diatur ke UseDeviceProfile untuk menentukan bahwa cookie penggunaan aplikasi untuk semua browser yang mendukung cookie. Jika browser yang tidak mendukung cookies mengakses situs, kemudian membentuk paket authentication tiket otentikasi pada URL.

9. enableCrossAppRedirects diatur ke false untuk menunjukkan bahwa bentuk otentikasi tidak mendukung pemrosesan otomatis dari tiket yang lewat di antara aplikasi pada string atau sebagai bagian dari bentuk POST.

FormsAuthentication.SetAuthCookie Method

Metode ini menciptakan tiket authentication untuk nama pengguna disediakan dan ditambahkan ke koleksi cookies respon, atau URL jika Anda menggunakan cookieless authentications. Overload pertama fungsi ini, memiliki dua parameter:

  • username: Nama pengguna dikonfirmasi 
  • createPersisntentCookie: True untuk membuat cookie yang tetap (disimpan di seluruh sesi browser), jika tidak, false. Metode ini menambahkan cookie yang tetap untuk browser dengan berakhir waktu yang ditetapkan dalam parameter “timeOut” dengan nama dan path diatur dalam “name” dan “path” parameter. Pengguna akan secara otomatis log out setelah cookie expired. Jadi sesi login pengguna tergantung pada berakhir bentuk tiket authentication yang disimpan dalam cookie browser. Di sini, saya akan membuat sebuah sesi login pengguna tetap menggunakan teknik ini.

Cookie Helper

Fungsi kelas ini adalah untuk menambah tiket bentuk authentication untuk koleksi cookie browser dengan berakhirnya waktu.

Fungsi ini digunakan dalam halaman login atau kontrol pada klik tombol login. Fungsi berikut ini ditulis di kelas AccountController. Fungsi ini memvalidasi login pengguna dan kemudian menambahkan tiket authentication bentuk permanen ke browser.
Jadi dengan cara ini, Anda dapat mengontrol tiket bentuk otentikasi untuk mengontrol sesi login pengguna.

JaringanHosting.com adalah provider ASP.NET dan Windows hosting No #1 di Indonesia sesuai dengan rekomendasi dari pihak Microsoft. Microsoft memberikan rekomendasi ini berdasarkan pada beberapa persyaratan utama, yaitu: WebMatrix, WebDeploy, Visual Studio 2012,ASP.NET 4.5, ASP.NET MVC 4.0, Silverlight 5 and Visual Studio Lightswitch.Untuk keterangan lanjutan, silahkan klik disini!

 

IIS Hosting – JaringanHosting.com :: 4 Log Server yang Perlu Anda Tahu Untuk Memperbaiki Setiap Error pada IIS / ASP.NET

Ketika Anda menyelidiki IIS atau error pada ASP.NET dalam proses pendevelop-an, apakah IIS kadang-kadang merasa seperti kotak hitam? Pelajari untuk menggunakan 4 log Server ini dan Anda akan selalu menemukan error  yang Anda cari. Menemukan error sebenarnya cukup mudah setelah Anda tahu di mana mencarinya. Sebagian besar waktu, error akan berada dalam salah satu dari 4 file log secara default:

Banner

1. Log IIS
IIS log website akan berisi sebuah entri untuk setiap permintaan ke situs.

Log ini biasanya terletak di c:\inetpub\logs\LogFiles\W3SVC[SITEID].  Untuk setiap permintaan login, log meliputi URL, querystring, status respon dan substatus kode yang menggambarkan kesalahan:

log File - IIS 8 Hosting Indonesia

 Tips: Perhatikan 500 16 0. Ini adalah kode respon status HTTP, kode IIS substatus dan kode kesalahan win32. Anda hampir dapat selalu memetakan status dan kode substatus untuk kondisi error yang tercantum dalam kode IIS7 HTTP error. Anda juga dapat mencari kode kesalahan win32 pada winerror.h.

2. Tidak ada dalam log IIS? Periksa log HTTPERR
Kadang-kadang, permintaan tidak akan tercantum dalam log IIS. Pertama pastikan bahwa IIS log diaktifkan untuk website. Dalam sebagian kecil kasus, permintaan mungkin telah ditolak oleh HTTP.SYS bahkan sebelum sampai ke proses kerja IIS. Hal ini biasanya terjadi jika permintaan melanggar protokol HTTP (client melihat HTTP 400: Bad Request) atau ada kegagalan aplikasi Pool (client melihat HTTP 503: Service Unavailable). Dalam hal ini, Anda akan menemukan error dalam log HTTPERR, yang terletak di c:\windows\system32\LogFiles\HTTPERR:

Tip: Lihat Connection_Abandoned_By_ReqQueue.  HTTP.SYS bahkan lebih baik daripada IIS saat memberitahu Anda persis mengapa error terjadi. Lihat kode kesalahan HTTP.SYS untuk penyebab pastinya.

3. ASP.NET exceptions:  EventLog Aplikasi

Jika permintaan untuk aplikasi ASP.NET dan kesalahan adalah 500.0 yang kemungkinan besar ASP.NET exception tidak tertangani. Untuk menemukannya, pergi ke EventLog Aplikasi dan cari Warning Event dari ASP.NET.

Warning event - ASP.NET Hosting :: JaringanHosting.com
Tip : ASP.NET Health Monitoring akan mencatat semua kesalahan pada EventLog Application secara default Except 404s . Selain itu, akan log hingga 1 exception per menit . Dan loggin akan rusak dalam aplikasi ASP.NET MVC. Tidak perlu khawatir , ada cara untuk memperbaiki log ASP.NET exceptions.

4. Hard-to-catch errors: Failed Request Trace (FRT) log

Tidak bisa menangkap kesalahan ? Itu akan pergi dari log sebelum Anda bisa sampai ke sana ? Kemudian Anda perlu fitur IIS Failed Request Trace. Ini akan memungkinkan Anda mengkonfigurasi aturan untuk menangkap request trace rinci untuk URL tertentu , kode status, atau waktu berlalu .

JaringanHosting.com adalah provider ASP.NET dan Windows hosting No #1 di Indonesia sesuai dengan rekomendasi dari pihak Microsoft. Microsoft memberikan rekomendasi ini berdasarkan pada beberapa persyaratan utama, yaitu: WebMatrix, WebDeploy, Visual Studio 2012,ASP.NET 4.5ASP.NET MVC 4.0, Silverlight 5 and Visual Studio Lightswitch.Untuk keterangan lanjutan, silahkan klik disini!

 

 

ASP.NET Hosting – JaringanHosting.com :: Konfigurasi ASP.NET untuk mengirim Email

Bagaimana Cara ASP.NET Mengirim Mail ?

Salah satu penggunaan yang paling umum sebuah website adalah mengirim email. Mengirim email dari sebuah situs web yang digunakan, menjadi tugas yang bisa dibilang cukup kompleks dan sulit. Dalam artikel ini, Anda akan melihat dua kelas yang berbeda dari .NET Framework yang digunakan untuk mengirim email dengan ASP.NET. Kelas System.Net.SmtpClient dan dan kelas System.Net.MailMessage.

Banner

The System.Net.SmtpClient Kelas
The SmtpClient kelas memfasilitasi pengiriman email dengan Simple Mail Transfer Protocol atau SMTP. Kelas SmtpClient digunakan untuk menghubungkan aplikasi ASP.NET Anda ke jaringan (baik internet atau jaringan lain) dan mengotentikasi Anda (jika perlu) ke SMTP mail server. Disinim, kami akan menggunakan beberapa properti dari kelas SmtpClient untuk terhubung ke server SMTP pada jaringan:

  • Host Property : Host property digunakan untuk menentukan nama server SMTP yang terhubung dengan Anda.
  • Port Property: Setiap sambungan pada jaringan terjadi melalui saluran tertentu pada jaringan yang disebut port. Komunikasi SMTP terjadi pada port 25 secara default . Default port property adalah 25 , tetapi jika server SMTP Anda memerlukan port yang berbeda , Anda dapat menentukan bahwa dapat menggunakan Port Property.

Tip : Ini biasa bagi server SMTP untuk tidak menggunakan port 25 . Tanyakan pada administrator jaringan, ISP , atau perusahaan hosting jika Anda tidak yakin port apa yang digunakan untuk server SMTP .

  • Credentials Property : Kebanyakan SMTP server mengharuskan Anda memberikan username dan password atau mengotentikasi diri sendiri sebelum Anda dapat mengirim email . Beberapa server SMTP ( biasanya pada jaringan perusahaan ) memungkinkan Anda untuk menggunakan kredensial akun dan menjalankan kode ASP.NET Anda . Dalam kasus tersebut, Anda dapat menentukan untuk menggunakan kredensial default dalam aplikasi web ini. Namun dalam contoh ini, kami akan menentukan username dan password.

The System.Net.MailMessage Class

Kelas MailMessage menandakan pesan yang dikirim. Daftar berikut menunjukkan beberapa properti dari kelas MailMessage:

  • To-Alamat email tujuan untuk pesan.
  • From-Alamat email pengirim.
  • Cc-Alamat email yang muncul pada baris CC.
  • Bcc-Alamat email yang muncul pada baris BCC.
  • Subjek-Subjek email itu.
  • Lampiran-Daftar lampiran file yang disertakan dengan email.
  • IsBodyHtml- Properti Boolean yang menentukan apakah property Body menggunakan kode HTML atau tidak.
  • Body- Isi email yang dikirim. Ini adalah teks aktual dari pesan email.

Setelah Anda mengatur properti dari kelas MailMessage , Anda memanggil metode Send dan kelas SmtpClient yang digunakan  untuk mengirim pesan .

Memodifikasi Configuration File untuk internal Email Settings

Dalam aplikasi ASP.NET dunia nyata , Anda mungkin mengirim email dari banyak halaman dalam aplikasi Anda . Jika properti SMTP ( seperti nama server, username, password , dan sebagainya ) berubah, tidak efisien jika harus membuat perubahan pada setiap halaman yang akan dikirim email. Untungnya , banyak sifat dari kelas SmtpClient yang dapat ditentukan dalam configuration file untuk aplikasi ASP.NET Anda . Jika Anda menetapkan properti di configuration file , Anda harus memodifikasi hanya configuration file saja. Jika salah satu dari mereka berubah dan semua halaman yang dikirimi email, secara otomatis akan menggunakan pengaturan baru .

Tip : Jika Anda menentukan pengaturan Anda di kode sisi server yang sudah ditentukan dalam configuration file , pengaturan yang Anda tetapkan dalam kode akan menimpa pengaturan dalam configuration file.

Menambahkan Konfigurasi Email ke web.config file
Konfigurasi Mail ditentukan di bagian <system.net> dari file web.config . File web.config tidak berisi bagian <system.net> secara default , sehingga Anda perlu menambahkan satu .

Buka aplikasi web dan kemudian buka file web.config di Visual Web Developer . Tambahkan kode berikut ke file web.config secara langsung sebelum elemen pembukaan <system.web> yang :

Tip : Pengaturan yang Anda tentukan untuk server SMTP Anda adalah pengaturan sama yang Anda gunakan di email client Anda untuk mail server keluar untuk domain Anda . Perusahaan hosting Anda mungkin memiliki instruksi untuk mengatur email client di situs web mereka yang dapat Anda gunakan untuk menemukan pengaturan untuk configuration file Anda .

Menggunakan Perangkat Administrasi Situs Web
Anda juga dapat menggunakan Administration Tool Web Site untuk mengkonfigurasi pengaturan SMTP Anda . Administrasi Perangkat Situs Web memungkinkan Anda untuk menambahkan dan mengubah pengaturan SMTP dan meminimalkan kemungkinan kesalahan karena konfigurasi yang salah atau kesalahan ketik .

Tip : Bila menggunakan Web Site Administration Tool untuk mengkonfigurasi pengaturan SMTP . Semua entri adalah opsional . Jika Anda tidak memberikan nilai untuk properti yang diperlukan dalam file konfigurasi , Anda perlu memberikan dalam kode ASP.NET pada sisi server Anda .

Untuk menggunakan Administration Tool Web Site, konfigurasi pengaturan SMTP Anda dengan  ikuti langkah berikut :

1. Buka website Anda dan klik tombol ASP.NET Configuration di bagian atas jendela Solution Explorer

2. Klik tab Application atau link Application Configuration di Web Site Administration Tool.

3. Klik link Configure SMTP Setting Email pada halaman Penerapan Administration Tool Web Site.

4. Masukkan nama server SMTP, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 1.

5 . Masukkan port jika perlu . Dalam kebanyakan kasus , nilai default 25 tidak harus diubah .

6 . Masukkan alamat email di dari kotak teks jika diinginkan . Alamat email yang Anda masukkan di sini akan muncul sebagai pengirim email yang mengirimkan dari ASP.NET .

7 . Pilih metode otentikasi . Pilih Tidak jika server SMTP Anda tidak memerlukan otentikasi . Pilih Basic jika server SMTP Anda memerlukan otentikasi yang berbeda dari kredensial account yang kode ASP.NET0nya Anda gunakan . Pilih NTLM jika Anda ingin menggunakan kredensial akun dan menjalankan kode ASP.NET Anda .

8 . Klik Save untuk menyimpan pengaturan konfigurasi ke file web.config dalam aplikasi Anda .

Setelah Anda mengklik Simpan , Administrasi Perangkat Situs Web update otomatis ke file web.config Anda dengan perubahan dan segera berlaku .

Apa Yang Terjadi Ketika File Konfigurasi  Tersimpan?
Setiap aplikasi ASP.NET berjalan di dalam area khusus dalam memori yang disebut application domain. Tujuan dari domain aplikasi adalah untuk menyediakan isolasi antara aplikasi ASP.NET yang berbeda . Aplikasi domain memastikan bahwa satu aplikasi ASP.NET tidak mengakses aplikasi ASP.NET lain .

Ketika sebuah domain aplikasi dijalankan , ASP.NET membaca informasi dalam configuration file untuk mengatur domain aplikasi . Kmudian mulai memantau folder dan file tertentu dalam aplikasi untuk perubahan. Jika perubahan terdeteksi , ASP.NET menutup domain aplikasi dan restart lagi sehingga setiap perubahan akan berlaku .

Ketika Anda membuat modifikasi ke file web.config aplikasi (baik dengan langsung memodifikasi file atau dengan memodifikasi secara tidak langsung dengan alat seperti Administration Tool Web Site ) , ASP.NET segera mendaur ulang kolam aplikasi sehingga konfigurasi baru berlaku segera ke aplikasi.

Contoh Kode untuk mengirim Email di ASP.NET tanpa pengaturan web.config ASP.net:

Contoh Kode untuk mengirim email di ASP.NET dengan web.config <mailsettings>
try

{
MailMessage mailMessage = new System.Net.Mail.MailMessage();
mailMessage.To.Add(userEmailAddress);
mailMessage.Subject = "Subject";
mailMessage.Body = "Body Text";
var smtpClient = new SmtpClient();
smtpClient.Send(mailMessage);
return "Mail send successfully";
}
catch (SmtpException ex)
{
return "Mail send failed:" + ex.Message;
}
Petunjuk MainSettings untuk web.config

 

ASP.NET Hosting – JaringanHosting.com :: Matikan ASP.NET Custom Error pada Web.config

Kadang, setelah kita hosting suatu web pada server, kita mendapatkan error yang tak diduga. Namun, kita mendapatkan pesan untuk error tersebut. Pada postingan kali ini, saya ingin berbagi bagaimana cara kita mendapatkan pesan untuk unexpected error. Coba lihat pesan error ASP.NET pada gambar di bawah ini.
 ASP.NET Hosting - JaringanHosting.comJenis kesalahan tak terduga ini dapat terjadi pada server lokal ataupun remote. Dalam ASP.NET, kita dapat menemukan pesan kesalahan yang tepat dengan pengaturan mode = “Off” dengan tag customErrors di web.config aplikasi kita. Ini adalah cara dimana kita dapat mengetahui kesalahan yang tepat dalam aplikasi web.<system.web>
<customErrors mode=”Off”>
</customErrors>


</system.web> ASP.NET Hosting - JaringanHosting.comKetika kita mengatur customErrors mode=”Off, maka kita dapat dengan mudah melacak error pada aplikasi seperti pada gambar dibawah ini.disableerror1Di ASP.NET, ada tiga mode kesalahan untuk melacak kesalahan. Mode ini memutuskan apakah pesan kesalahan akan ditampilkan atau tidak. Modus RemoteOnly adalah modus default untuk menampilkan pesan error.

  1. OFF Mode. Mode ini bertanggung jawab untuk menampilkan error mesage pada server lokal dan remote jika terjadi kesalahan.
  2. ON Mode.  Mode ini bertanggung jawab untuk menampilkan halaman custom error dengan pesan pada server lokal dan remote jika terjadi kesalahan. Dengan menggunakan mode ini, kita dapat menunjukkan halaman pesan kesalahan kustom kita sendiri untuk kesalahan tertentu pada server lokal dan remote.
  3. RemoteOnly. Mode ini bertanggung jawab untuk menampilkan error mesage pada remote server hanya dalam kasus error. Dengan menggunakan mode ini, kita dapat menunjukkan halaman pesan kesalahan kustom kita sendiri untuk kesalahan tertentu pada remote server saja.

JaringanHosting.com adalah provider ASP.NET dan Windows hosting No #1 di Indonesia sesuai dengan rekomendasi dari pihak Microsoft. Microsoft memberikan rekomendasi ini berdasarkan pada beberapa persyaratan utama, yaitu: WebMatrix, WebDeploy, Visual Studio 2012,ASP.NET 4.5ASP.NET MVC 4.0, Silverlight 5 and Visual Studio Lightswitch.Untuk keterangan lanjutan, silahkan klik disini!

 

Domain dan SSL Hosting – JaringanHosting.com :: Perbedaan SSL123 Certificates, Web Server Certificates dan Wildcard SSL Certificates

Kali ini saya akan memberikan penjelasan singkat mengenai perbedaan SSL123 Certificates,  Web Server Certificates dan Wildcard SSL Certificates.  Pertama-tama apa yang dimaksud dengan SSL ( Secure Socket Layer) ? SSL  adalah teknologi keamanan standar untuk men-setting up sebuah link yang terenkripsi antara web server dengan browser pengguna.  Link ini memastikan privasi seluruh data yang melewati antara web server dan browser. Sebuah sertifikat SSL memungkinkan server web untuk membuat koneksi SSL. Sertifikat SSL diharapkan oleh para client pada setiap situs yang menangani informasi sensitif seperti informasi identitas, nomor kartu kredit  atau catatan rahasia .

Domain dan SSL Hosting - JaringanHosting.com

Mengapa Anda perlu SSL Certificates?

Jika situs Web Anda mengharuskan pengguna untuk login dan mengharuskan untuk memasukkan informasi pribadi seperti nomor kartu kredit atau melihat informasi rahasia seperti laporan keuangan dan sebagainya, Anda sebagai pemilik Web perlu menjaga dan menjamin pengguna bahwa data-data pribadi mereka benar-benar aman. Selain itu memberikan rasa percaya pada para pengguna web dari serangan ‘Phising’. SSL ini dapat berjalan di berbagai macam browser.

Berikut adalah tabel perbandingan antara SSL123 Certificates,  Web Server Certificates dan Wildcard SSL Certificates.

table

*** Extended Validation ( EV ) = domain kepemilikan dikonfirmasi, organisasi divalidasi +  verifikasi tambahan dilakukan dengan menggunakan kriteria validasi yang ditetapkan oleh CA / Browser Forum .

***Full Organization Validation = Kepemilikan Domain Dikonfirmasi , Organisasi divalidasi , Plus Order Verivied

*** Domain Validation = Hanya Kepemilikan Domain yang dikonfirmasi.

Apakah yang dimaksud dengan SSL 123 Certificate?

SSL123 Certificate adalah sertifikat domain-validated yang meliputi informasi berikut :

Certificate juga akan mencakup kunci publik milik orang atau organisasi kepada siapa sertifikat telah diterbitkan . Sertifikat ini di-sign oleh sertifikat root Thawte Server CA  dan akan diterima sebagai sertifikat yang dipercaya oleh semua perangkat lunak atau browser yang mendukung certificate ini. ( dalam praktek ini harus semua perangkat lunak saat ini menggunakan SSL ) .

Apakah yang dimaksud dengan sertifikat SSL Web Server Certificate ?

SSL Web Server Certificate adalah sertifikat yang fully-authenticated yang meliputi informasi sebagai berikut :

  • Nama orang, organisasi atau instansi, kepada siapa sertifikat itu telah dikeluarkan ( pada kolom the Organisation)
  • Bagian dari organisasi atau nama dagang yang telah dikeluarkan (pada kolom Organisational Unit)
  • Negara di mana orang organisasi atau instansi bertempat.
  • Negara , provinsi atau daerah di mana orang atau organisasi tersebut berlokasi.
  • Kota atau kota di mana orang atau organisasi yang berbasis.
  • Nama server dimana sertifikat akan memungkinkan koneksi yang aman – misalnya https://secure.jaringanhosting.com/( ini pada kolom Common Name ) .

Sertifikat ini juga akan mencakup public-key  milik orang atau organisasi kepada siapa sertifikat ini telah diterbitkan .  Sertifikat ini di-sign oleh root certificate Thawte Premium Server CA dan akan diterima sebagai sertifikat dipercaya oleh perangkat lunak atau browser yang meliputi root certificate ( dalam praktek ini harus semua perangkat lunak saat ini yang menggunakan SSL ).

Apa yang dimaksud dengan Wildcard Certificate ?

Wildcard Certificate  adalah sertifikat yang dapat mengamankan beberapa nama server di bawah domain yang sama . Hal ini dikeluarkan untuk ( misalnya ) *.jaringanhosting.com dan kemudian dapat digunakan untuk mengamankan secure.jaringanhosting.com , blog.jaringanhosting.com dan www.jaringanhosting.com . ( Tapi itu tidak akan selalu bekerja untuk secure1.something.jaringanhosting.com – karena tergantung pada browser). Hal itu tidak memungkinkan Anda untuk mengamankan beberapa contoh nama server yang sama di beberapa server fisik , misalnya dalam situasi load-balancing , untuk itu , Anda memerlukan sertifikat normal ditambah lisensi tambahan .

Biasanya, masuk akal untuk mempertimbangkan Wildcard Certificate jika Anda memiliki lebih dari empat atau lima server dengan nama sama yang perlu diamankan. Anda mungkin mempertimbangkan wildcard certificate dengan server yang lebih sedikit jika Anda memiliki alamat IP kurang dari server yang Anda butuhkan untuk amankan. Biasanya Anda membutuhkan alamat IP yang terpisah untuk masing-masing server yang Anda amankan , sedangkan wildcard certificate hanya membutuhkan satu alamat IP untuk semua server  yang akan diamankan ( Jika Anda tidak yakin apakah ini berlaku untuk Anda atau tidak  silahkan hubungi kami . )

Apa perbedaan antara SSL Web Server Certificate dan SSL123 Certificate?

Ada dua perbedaan antara SSL Web Server Certificate dan SSL Certificate:

1. SSL Web Server certificate disebut sebagai fully-authenticated certificate. (Hal ini juga berlaku pada SuperCerts , Extended Validation ( EV ) sertifikat dan Wildcard Certificate  – pada kenyataannya semua jenis server certificate yang Thawte , kecuali untuk sertifikat SSL123). Artinya:

  • sertifikat berisi informasi yang berkaitan dengan orang atau organisasi kepada siapa SSL certificate itu dikeluarkan , serta nama server yang dikeluarkan . Informasi ini biasanya mencakup orang atau nama instansi dan rincian lokasi.
  • Thawte telah mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa informasi yang terdapat dalam certificate tersebut benar dan sesuai dengan tanggal  certificate tersebut dikeluarkan  dan telah dikonfirmasikan dengan orang atau instansi yang bersangkutan bahwa sertifikat tersebut harus dikeluarkan .

Sebaliknya, domain-validated certificate seperti SSL123 certificate tidak berisi data yang berhubungan dengan instansi yang sertifikatnya dikeluarkan . Sertifikat tersebut hanya berisi nama server yang sertifikatnya dikeluarkan . Informasi perdagangan atau informasi organisasi yang berkaitan dengan domain tersebut belum diverifikasi, hanya bahwa orang atau organisasi yang meminta sertifikat dapat menerima email baik di kotak pesan yang terkait dengan domain di registry domain (biasanya ini berarti alamat e-mail yang tercantum dalam WHOIS rincian untuk domain ) atau pada inbox akun system-level atau role di domain sendiri ( misalnya admin@jaringanhosting.com ) .

 

Ingin mendapatkan WordPress Hosting Murah, Terbaik dan Berkualitas? 

mjarhost  JaringanHosting.com adalah provider ASP.NET danWindows Hosting No #1 di Indonesia sesuai dengan rekomendasi dari pihak Microsoft. Microsoft memberikan rekomendasi ini berdasarkan pada beberapa persyaratan utama, yaitu: WebMatrix, WebDeploy, Visual Studio 2012, ASP.NET 4.5, ASP.NET MVC 4.0, Silverlight 5 and Visual Studio Lightswitch. Untuk keterangan lanjutan, silahkan klik disini!

 

SQL Server Hosting – JaringanHosting.com :: Konfigurasi MS SQL Server untuk Remote Access

Masalah:
Contoh, sebuah Microsoft SQL tidak dapat diakses dari jarak jauh melalui ODBC , Visual Studio  atau koneksi SQL Server Management Studio .

Solusi ( berlaku untuk MS SQL 2005 , 2008, 2008 R2 , dan 2012 ) :

Windows Firewall biasanya menjadi penyebab dalam masalah ini. Pertama, Buka port TCP 1433 untuk layanan itu sendiri , dan 1434 jika Anda perlu untuk menggunakan layanan SQL Browser . Baca artikel ini untuk mempelajari cara membuka Inbound Custom Allow Rule pada Windows Firewall .

banner-jarhost-square

1. Buka cliconfg dari prompt RUN dan pastikan TCP / IP merupakan protokol aktif.

Untuk SQL 2005/2008/2008 R2 : Periksa Services Tool, Start > Administrative Tools > Services, untuk melihat bahwa service bernama SQL Server ( MSSQLSERVER ) dimulai .

Untuk MS SQL 2012: Gunakan tombol Windows atau mengarahkan kursor ke sudut kiri bawah desktop dan pilih Administrative Tools , kemudian Services untuk melihat bahwa service bernama SQL Server ( MSSQLSERVER ) dimulai .

2. Pastikan bahwa Anda menggunakan perintah yang tepat untuk otentikasi . Account administrator standar SQL bernama sa dan jika Anda membangun server dari salah satu gambar server kami dengan MSSQL pra-instal , password akan berada dalam file teks pada root partisi C .

3. Gunakan netstat -an dari command prompt untuk memverifikasi  server telah listening SQL Traffic pada port yang benar .
Jika server tidak  listening SQL Traffic  pada port yang benar , gunakan SQL Server Configuration Manager untuk mengubah port .

  • Untuk MS SQL 2005/2008/2008 R2 , pergi ke Start > All Programs > Microsoft SQL Server 2005 ( atau 2008/2008 R2 ) > Configuration Tools > SQL Server Configuration Manager.
  • Untuk MS SQL 2012 : Gunakan tombol Windows atau mengarahkan kursor ke sudut kiri bawah desktop dan pilih All Programs > Microsoft SQL Server 2012 > Configuration Tools > SQL Server Configuration Manager.
  • Buka + sebelah SQL Server Network Configuration.
  • Klik kanan TCP / IP dan pilih Properties .
  • Pilih Alamat IP .
  • Semua port TCP yang disebutkan pada semua interface harus 1433. Ubah ini untuk mencerminkan nomor port yang benar , kemudian restart layanan SQL .

5. Jika Anda menggunakan nama instance ketika menginstal SQL, ini akan memberikan Anda kemampuan untuk meng-host beberapa versi SQL atau jenis layanan. Anda harus menentukan nama  instances saat menghubungkan SQL  daripada hanya menggunakan nama server atau IP . Jika Anda telah membuat bernama instance, Anda akan perlu untuk mengaksesnya dengan menambahkan nama untuk nama server atau IP , setelah backslash

(misalnya 12.34.56.78 \ SQLINSTANCENAME atau SQLSERVERNAME \ SQLINSTANCENAME ).

 

Ingin mendapatkan WordPress Hosting Murah, Terbaik dan Berkualitas? 

 

mjarhost  JaringanHosting.com adalah provider ASP.NET danWindows Hosting No #1 di Indonesia sesuai dengan rekomendasi dari pihak Microsoft. Microsoft memberikan rekomendasi ini berdasarkan pada beberapa persyaratan utama, yaitu: WebMatrix, WebDeploy, Visual Studio 2012, ASP.NET 4.5, ASP.NET MVC 4.0, Silverlight 5 and Visual Studio Lightswitch. Untuk keterangan lanjutan, silahkan klik disini!