Kok harga layanan hosting bisa berbeda-beda ya?

Bagi kalian yang sudah sering berselancar di dunia online, tentu Anda tidak asing lagi mendengar kata “website”, “domain”, ataupun penyedia web hosting yang umumnya dinamakan “web hosting provider”. Nah, yang mungkin bisa membingungkan Anda adalah harga yang ditawarkan oleh masing2 penyedia layanan hosting, kok ada yang mahal dan ada yang murah dengan harga yang tidak masuk akal.

JaringanHosting.com, sebagai penyedia layanan hosting berbasis Windows dan ASP.NET terdepan di Indonesia, akan mencoba mengulasnya dalam artikel ini.

Web Anda Pelan? Temukan Solusinya disini

Web Anda Pelan? Temukan Solusinya disini

1. Operating System (OS)
Harga layanan hosting tergantung dari OS yang dipasang di sebuah web server. Jika sebuah web server menggunakan Linux ataupun turunannya, maka harga hostingnya bisa ditekan serendah mungkin. Ini dikarenakan tidak adanya license fee untuk menggunakan OS Linux. Hal yang berbeda ditemukan di penyedia layanan hosting berbasis Windows Server, seperti JaringanHosting.com. Kami menggunakan Windows Server dan kami harus membayar lisensi untuk menggunakan OS ini. Tentu saja harga kami tidak bisa dibandingkan dengan penyedia layanan hosting berbasis Linux

2. Spesifikasi Server
Spesifikasi Server tentu menentukan harga dari sebuah hosting. Jika penyedia hosting hanya menggunakan server dengan spesifikasi rendah, tentu harga layanan bisa ditekan. Imbasnya ya ke performa dari website yang di host di dalamnya. Kami di JaringanHosting.com, selalu menggunakan server2 yang mumpuni dengan spesifikasi minimal Quad Core Xeon Processor dan 8 GB RAM.

3. Jumlah Website dalam sebuah server
Jumlah website yang ditempatkan dalam sebuah server tentu mempengaruhi harga layanan hosting. Walau tidak ada satupun penyedia layanan hosting yang menjelaskan jumlah website dalam sebuah server, akan tetapi bisa dipastikan jika hostingnya harganya murah, maka jumlah website dalam sebuah server pastilah banyak. Sebagai illustrasi: jika sebuah bus memiliki kapasitas 30 tempat duduk dan 25 orang berdiri, bisakan bus ini menampung 100 orang? Tentu bisa. Jika drivernya lagi ngejar setoran, 100 orang pun tetap bisa ditampung. Tapi, mohon maaf, jangan ditanya apakah penumpang didalamnya nyaman atau tidak.

Diluar faktor2 diatas, tentu masi ada faktor2 lainnya yang tidak diuraikan disini

Semoga bermanfaat!

 

 

ASP.Net MVC 5 Hosting – JaringanHosting :: Memulai Hosting IIS dan Publikasi MVC 5

Kali ini kami akan berbagi Artikel yang menjelaskan mengenai cara untuk meng-host App MVC 5 Anda di IIS Express dan menyimpan data dan informasi dalam database yang dibuat di SQL Server.  IIS Express sendiri merupakan versi ringan dari IIS, yang tersedia sebagai Server freeware mandiri dan dapat diinstal pada Windows XP sp3 atau versi lebih baru dari Microsoft Windows. IIS 7.5 Express hanya mendukung Protokol HTTP dan HTTPS. IIS Express dapat didownload secara terpisah atau sebaga bagian dari WebMatrix

IIS Hosting - JaringanHosting Indonesia

Pengantar

Artikel ini menjelaskan cara untuk meng-host App MVC 5 Anda di IIS Express dan menyimpan data dan informasi dalam database yang dibuat di SQL Server. Visual Studio menggunakan ASP.NET Development Server sebagai default dan di sini saya menggunakan IIS Server untuk hosting MVC 5 App. Seperti yang Anda tahu, dalam Visual Studio 2013 Preview Aplikasi Web ASP.NET menggunakan proyek template MVC5 dan MVC5 menggunakan tema Bootstrap untuk menampilkan aplikasi, jadi di sini saya menggunakan Visual Studio 2013 Preview untuk mengembangkan aplikasi yang menggunakan proyek Template MVC .

Prasyarat

Berikut ini adalah persyaratan yang anda butuhkan untuk mengembangkan aplikasi MVC 5:

  • Visual Studio 2013 Preview
  • SQL Server 2008 atau 2012

Membuat MVC 5 Aplikasi

Mari kita mulai untuk mengembangkan aplikasi di MVC 5 menggunakan prosedur berikut.

  1. Langkah 1: Buka Visual Studio 2013 Preview
    VisualStudio-in-mvc5
  2. Langkah 2: Klik pada “New Project” dan masukkan nama aplikasi.
    IIS Hosting - JaringanHosting.com
  3. Langkah 3: Pilih MVC project template untuk membuat proyek.
    Windows Hosting - JaringanHosting.com
  4. Langkah 4: Dalam Solution Explorer anda, buka file web.config.
    Seperti yang Anda lihat, the connection property tersedia pada file saya:
    Sekarang, ubahlah kode di atas seperti yang ditunjukkan di bawah ini:
    Windows Hosting-JaringanHosting.com
  5. Langkah 5: Debug aplikasi Anda dan klik pada “Register Link” seperti gambar dibawah ini:
  6. Langkah 6: Masukkan rincian dan klik pada tombol “Register”.
    Details
    Anda akan melihat UserName Anda di pada halaman berikutnya:
    HomePage-in-MVC5

Verifikasi di SQL Server 2012

Seperti yang anda lihat, saya tidak membuat database atau tabel apapun dalam saya SQL Server 2012. Ketika saya menyatakan connection string,  maka database dan table akan dibuat secara otomatis di SQL Server saya. Anda tidak perlu khawatir tentang itu.

inilah database saya pada SQL Server Object Explorer.
ObjectExplorer

Pilih database Anda dan buka User Table. Anda dapat melihat informasi pengguna seperti yang ditunjukkan di bawah ini:

UsersTable

Publish Aplikasi

Langkah berikutnya adalah hosting di IIS 8 (IIS Express). Untuk itu gunakan prosedur berikut:

      1. Langkah 1: Dalam Solution Explorer Anda pilih proyek Anda, klik kanan lalu pilih Publish.
        SolutionExplorer
      2. Langkah 2: Pilih NewProfile dan klik Next seperti yang ditunjukkan di bawah ini:
        NewProfile-in-Publish
      3. Langkah 3: Masukkan Profile name dan klik OK.
        Profile-in-publish
      4. Langkah 4: Pilih File System pada Publish Metode dan pilih lokasi pilihan Anda di Target Folder.TargetLocation3-in-publish
      5. Langkah 5: Pilih Rilis pada Konfigurasi di jendela berikutnya dan klik “Next”.
        Release-in-Publish
      6. Langkah 6: Klik “Publish” di wizard berikutnya.
        Publish-in-Publish
        Anda akan melihat bahwa aplikasi akan berhasil diterbitkan.
        PublishSucceeded

 

IIS host

Buka Internet Information Services (IIS) Manager dan ikuti prosedur yang diberikan di bawah ini.

      1. Langkah 1: Pilih Profil Anda di Site default.
        ConverttoApplication
      2. Langkah 2: Cukup klik “OK” pada wizard Add Application berikutnya.
        AddApp-in-IIS
      3. Langkah 3: Pastikan Anda Default Site Status Dimulai pada Application Pools.
        AppPool-in-IIS
      4. Langkah 4: Klik kanan Profile Anda, Pilih Browse di Manage Application.
        AdvanceSettings-in-Apppool
      5. Langkah 5: Anda akan melihat kesalahan seperti “This Operation requires IIS integrated pipeline mode” pada browser Anda.
        IISPipelineMode
        Catatan: janganlah menutup browser.
      6. Langkah 6: Pilih “Advanced Settings” dari situs Anda pada Application Pool dengan mengklik kanan dan memilih “Advanced Settings”.
        AdvanceSettings-in-Apppool
      7. Langkah 7: Pilih Integrated in the Managed Pipeline Mode.
        Integrated
      8. Langkah 8: Reload browser anda maka anda akan melihat Halaman depan.
        HomePage-by-IIS
      9. Langkah 9: Sekarang klik pada “Register” dan memasukkan rincian.Register-in-IIS
      10. Langkah 10: Setelah register anda bisa login.
        Login
        HelloSumit

Itu saja.

Ringkasan

Sejauh ini, artikel ini akan membantu Anda untuk belajar membuat aplikasi MVC 5 untuk menyimpan data dan informasi di SQL Server secara langsung dan Anda tidak perlu khawatir tentang pembuatan  database secara manual. Dengan artikel ini Anda juga dapat belajar mempublikasikan artikel Anda dan mem-browse aplikasi Anda dari IIS Manager dan aplikasi akan berjalan di IIS Server.

 

SSL Hosting – JaringanHosting.com :: Cara Ekspor dan Impor Sertifikat SSL di Windows Server

Setelah sebelumnya kami berbagai tips mengenai cara memasang SSL Sertifikat pada windows server di IIS, maka kali ini kami kembali berbagi tips mengenai caranya melakukan ekspor dan import Sertifikat SSL dari Windows Server melalui Microsoft Management Console

SSL Hosting - JaringanHosting Indonesia

 

Berikut Cara Ekspor dan Impor Sertifikat SSL di Windows Server melalui Microsoft Management Console

Ekspor Sertifikat SSL dari Windows Server.

Berikut langkah langkah yang dilakukan untuk mengekspor Sertifikat SSL dari Windows Server,

    1. Pergi ke Start => Run => Ketik MMC dan kemudian klik Ok.
      Jalankan MMC
    2. Dalam Microsoft Management Console, klik pada menu File dan kemudian klik Add\Remove Snap-in …
      SSL Hosting-JaringanHosting.com
    3. Dalam Add or Remove Snap-ins wizard, pilih Sertifikat dari snap-in yang tersedia dan kemudian klik Add.
      exportssl3
    4. Pilih my user account dan klik Finish.
      exportssl4
    5. Sertifikat akan ditambahkan lalu klik Ok.
      exportssl5
    6. Dalam panel kiri expand Sertifikat, kemudian expand Personal.
    7. Klik pada folder Sertifikat.
    8. Klik kanan pada sertifikat, klik Semua tugas, lalu klik Ekspor.
      exportssl6
    9. Certificate Export Wizard akan muncul, lalu Next.
      exportssl7
    10. Pada Export File Format pilih Format DER encoded binary X.509 (.CER).
      exportssl8
    11. Klik Next.
    12. Dalam File Ekspor klik browse, pilih lokasi dan masukkan Nama.
      exportssl9
    13. Klik Save, sertifikat akan disimpan.
    14. Dalam Sertifikat Ekspor Wizard, klik Finish.
      exportssl10
    15. Anda akan mendapatkan pop up berikut, klik Ok.
      exportssl11
    16. Sertifikat ini telah berhasil diekspor.
      exportssl12

Mengimpor Sertifikat SSL ke Windows Server:

Berikut ini adalah cara mengimpor sertifikat SSL ke Windows Server:

    1. Pergi ke Start => Run => Ketik MMC dan kemudian klik Ok.
      Jalankan MMC
    2. Dalam Microsoft Management Console, klik pada menu File dan kemudian klik Add\Remove Snap-in …
      SSL Hosting-JaringanHosting.com
    3. Dalam Add or Remove Snap-ins wizard, pilih Sertifikat dari snap-in yang tersedia dan kemudian klik Add.
      exportssl3
    4. Pilih my user account dan klik Finish.
      exportssl4
    5. Sertifikat akan ditambahkan lalu klik Ok.
      exportssl5
    6. Dalam panel kiri Expand Sertifikat, klik kanan pada folder Personal, klik All Tasks, lalu klik Import.
      importssl6
    7. Certificate Export Wizard akan muncul, lalu Next.
      importssl7
    8. Klik Browse dan pilih sertifikat yang akan diimpor.importssl8
    9. Klik Next.
    10. Pilih tempat sertifikat yang akan disimpan.
      importssl9
    11. Klik Finish.
      importssl10
    12. Anda akan mendapatkan pop up berikut, klik Ok.
      importssl11
 

Cara Menginstal dan Mengkonfigurasi Sertifikat SSL Pada Windows Server 2012 – IIS 8 dan Windows Server 2012 R2 – IIS 8.5

Pada Postingan kali ini akan menjelaskan mengenai langkah menginstall dan mengkonfigurasi Sertifikat SSL pada Windows Server 2012 -IIS 8 dan Windows Server 2012 R2 -IIS 8.5

 

SSL  Hosting - JaringanHosting

Single Certificate

  1. Buka file ZIP yang berisi sertifikat Anda. Simpan file bernama your_domain_name.cer ke desktop dari server web yang akan anda amankan.
  2. Dari layar Mulai, klik atau mencari Internet Information Services (IIS) Manager dan buka.
  3. Klik pada nama server.
  4. Dari menu pusat, klik dua kali tombol “Server Certificates” di bagian “IIS” (ada di tengah-tengah menu).
    1
  5. Pada menu “Action” (di kanan) klik “Complete Certificate Request…” maka akan muncul jendela Complete Certificate Request wizard
    iis8-install-2 (1)
  6. Browse ke file your_domain_name.cer. Anda kemudian akan diminta untuk memasukkan friendly name. Friendly name bukan bagian dari sertifikat itu sendiri, tetapi digunakan oleh administrator server untuk dengan mudah membedakan sertifikat. pilih untuk menempatkan sertifikat baru di personal certificate store
    iis8-install-3
  7. Mengklik “OK” akan menginstal sertifikat ke server.
  8. Setelah sertifikat SSL telah berhasil diinstal ke server, Anda akan perlu untuk menetapkan sertifikat untuk situs web yang tepat dengan menggunakan IIS.
  9. Dari “Connections” menu di jendela Internet Information Services utama (IIS) Manager, pilih nama server yang sertifikatnya dipasang.
  10. Di bawah “Sites,” pilih situs yang akan dijamin dengan SSL.
  11. Dari menu “Action” (di sebelah kanan), klik “Bindings …” Ini akan membuka jendela “Site Bindings”.
    iis8-install-4
  12. Dalam jendela “Site Bindings”, klik “Add …” Ini akan membuka jendela “Add Site Binding”.iis8-install-5
  13. Di bawah “Type” pilih https. Alamat IP harus alamat IP dari situs atau “All Unassigned”, dan port di mana traffic akan dijamin dengan SSL biasanya 443. Dan pada bagian ” SSL Certificate ” harus menentukan sertifikat yang diinstal pada langkah 7.
    iis8-install-6
  14. Klik “OK”
    iis8-install-7
  15. Sertifikat SSL Anda sekarang terinstal, dan website dikonfigurasi untuk menerima koneksi yang aman.

Diatas merupakan cara menginstall dan mengkonfigurasi SSL untuk Single sertifikat bagaimana untuk multiple sertifikat?

Multiple Certificate

  1. Buka file ZIP yang berisi sertifikat Anda. Simpan file bernama your_domain_name.cer ke desktop dari server web yang anda amankan.
  2. Dari start screen, klik atau cari Internet Information Services (IIS) Manager dan buka.
  3. Klik pada nama server.
  4. Dari menu pusat, klik dua kali tombol “Server Certificates” di bagian “IIS” (itu adalah di tengah-tengah menu).
    1
  5. Pada menu “Action” (di kanan) klik “Complete Certificate Request…” maka akan muncul jendela Complete Certificate Request wizard
    iis8-install-2 (1)
  6. Browse ke file your_domain_name.cer. Anda kemudian akan diminta untuk memasukkan friendly name. Friendly name bukan bagian dari sertifikat itu sendiri, tetapi digunakan oleh administrator server untuk dengan mudah membedakan sertifikat. Pilih untuk menempatkan sertifikat baru di web hosting ceritfied store.
    iis8-install-8
  7. Mengklik “OK” akan menginstal sertifikat ke server.
    Catatan: Ada masalah yang diketahui di IIS 8 memberikan error berikut: “Gagal untuk menghapus sertifikat” Jika ini adalah server yang sama yang denga dihasilkannya CSR pada saat itu, dalam banyak kasus, sertifikat sebenarnya terinstall. Cukup membatalkan dialog dan tekan “F5″ untuk me-refresh daftar sertifikat server. Jika sertifikat baru sekarang dalam daftar, maka terinstall ke server.
  8. Setelah sertifikat SSL telah berhasil diinstal ke server, Anda akan perlu untuk menetapkan sertifikat untuk situs web yang tepat dengan menggunakan IIS.
  9. Dari menu “Connections” di Internet Information Services utama (IIS) window Manager, pilih nama server yang sertifikatnya telah terpasang.
  10. Di bawah “Situs,” pilih situs yang akan dijamin dengan SSL.
  11. Dari menu “Tindakan” (di sebelah kanan), klik “Bindings …” Ini akan membuka jendela”Site Bindings”.
    iis8-install-4
  12. Dalam jendela “Site Bindings”, klik “Add …” Ini akan membuka jendela “Add Site Binding”.
    iis8-install-5
  13. Di bawah “Type” pilih https. Alamat IP harus alamat IP dari situs atau “All Unassigned”, dan port di mana lalu lintas akan dijamin dengan SSL. biasanya 443. Pada bagian ” SSL Certificate” harus ditentukan sertifikat yang diinstal pada langkah 7.
  14. Klik ok
    iis8-install-6
  15. Sertifikat SSL pertama Anda sekarang terinstal, dan website dikonfigurasi untuk menerima koneksi yang aman.
  16. Ulangi langkah-langkah untuk membuat CSR untuk situs + 2nd Anda.
  17. Menginstal file sertifikat sebagaimana disebutkan di atas, melalui langkah 12.
  18. Di bawah “Type” pilih https. Alamat IP harus alamat IP dari situs atau Semua belum dibagi, dan port di mana lalu lintas akan dijamin dengan SSL biasanya 443. Masukkan nama host Anda akan mengamankan dan memeriksa kotak yang menyatakan Perlu Indikasi Name Server. Hal ini diperlukan untuk semua situs tambahan (tidak diperlukan pada situs utama seperti yang ditunjukkan pada langkah 13). Pada bagian “Sertifikat SSL” harus ditentukan sertifikat yang diinstal pada langkah 7 untuk sertifikat tambahan Anda.
    iis8-install-9
  19. Klik OK
  20. Sertifikat SSL kedua Anda sekarang terinstal, dan website dikonfigurasi untuk menerima koneksi yang aman.
  21. Ulangi langkah enam belas melalui sembilan belas untuk mengatur situs-situs tambahan lainnya.
 

IIS Hosting – JaringanHosting.com :: 4 Log Server yang Perlu Anda Tahu Untuk Memperbaiki Setiap Error pada IIS / ASP.NET

Ketika Anda menyelidiki IIS atau error pada ASP.NET dalam proses pendevelop-an, apakah IIS kadang-kadang merasa seperti kotak hitam? Pelajari untuk menggunakan 4 log Server ini dan Anda akan selalu menemukan error  yang Anda cari. Menemukan error sebenarnya cukup mudah setelah Anda tahu di mana mencarinya. Sebagian besar waktu, error akan berada dalam salah satu dari 4 file log secara default:

Banner

1. Log IIS
IIS log website akan berisi sebuah entri untuk setiap permintaan ke situs.

Log ini biasanya terletak di c:\inetpub\logs\LogFiles\W3SVC[SITEID].  Untuk setiap permintaan login, log meliputi URL, querystring, status respon dan substatus kode yang menggambarkan kesalahan:

log File - IIS 8 Hosting Indonesia

 Tips: Perhatikan 500 16 0. Ini adalah kode respon status HTTP, kode IIS substatus dan kode kesalahan win32. Anda hampir dapat selalu memetakan status dan kode substatus untuk kondisi error yang tercantum dalam kode IIS7 HTTP error. Anda juga dapat mencari kode kesalahan win32 pada winerror.h.

2. Tidak ada dalam log IIS? Periksa log HTTPERR
Kadang-kadang, permintaan tidak akan tercantum dalam log IIS. Pertama pastikan bahwa IIS log diaktifkan untuk website. Dalam sebagian kecil kasus, permintaan mungkin telah ditolak oleh HTTP.SYS bahkan sebelum sampai ke proses kerja IIS. Hal ini biasanya terjadi jika permintaan melanggar protokol HTTP (client melihat HTTP 400: Bad Request) atau ada kegagalan aplikasi Pool (client melihat HTTP 503: Service Unavailable). Dalam hal ini, Anda akan menemukan error dalam log HTTPERR, yang terletak di c:\windows\system32\LogFiles\HTTPERR:

Tip: Lihat Connection_Abandoned_By_ReqQueue.  HTTP.SYS bahkan lebih baik daripada IIS saat memberitahu Anda persis mengapa error terjadi. Lihat kode kesalahan HTTP.SYS untuk penyebab pastinya.

3. ASP.NET exceptions:  EventLog Aplikasi

Jika permintaan untuk aplikasi ASP.NET dan kesalahan adalah 500.0 yang kemungkinan besar ASP.NET exception tidak tertangani. Untuk menemukannya, pergi ke EventLog Aplikasi dan cari Warning Event dari ASP.NET.

Warning event - ASP.NET Hosting :: JaringanHosting.com
Tip : ASP.NET Health Monitoring akan mencatat semua kesalahan pada EventLog Application secara default Except 404s . Selain itu, akan log hingga 1 exception per menit . Dan loggin akan rusak dalam aplikasi ASP.NET MVC. Tidak perlu khawatir , ada cara untuk memperbaiki log ASP.NET exceptions.

4. Hard-to-catch errors: Failed Request Trace (FRT) log

Tidak bisa menangkap kesalahan ? Itu akan pergi dari log sebelum Anda bisa sampai ke sana ? Kemudian Anda perlu fitur IIS Failed Request Trace. Ini akan memungkinkan Anda mengkonfigurasi aturan untuk menangkap request trace rinci untuk URL tertentu , kode status, atau waktu berlalu .

JaringanHosting.com adalah provider ASP.NET dan Windows hosting No #1 di Indonesia sesuai dengan rekomendasi dari pihak Microsoft. Microsoft memberikan rekomendasi ini berdasarkan pada beberapa persyaratan utama, yaitu: WebMatrix, WebDeploy, Visual Studio 2012,ASP.NET 4.5ASP.NET MVC 4.0, Silverlight 5 and Visual Studio Lightswitch.Untuk keterangan lanjutan, silahkan klik disini!

 

 

IIS 8 Hosting – JaringanHosting.com :: Cara Menjalankan ASP dan PHP Script Pada IIS 8 dan WAMP secara bersamaan

Sebelum menjelaskan tutorial ini lebih lanjut, mari kita simak.
Apa itu WAMP ?

WAMP Server adalah salah satu paket software terbaik yang menginstal dan mengelola Apache , MySQL dan PHP sangat mudah di Windows. Tapi disini masalahnya, ketika anda sudah menjalankan IIS maka anda tidak mungkin dapat menjalankan WAMP Server di Localhost . Anda perlu shutdown IIS untuk menjalankan WAMP Server dengan benar . Kali ini akan dijelaskan bagaimana Anda dapat menjalankan WAMP Server pada Windows tanpa mematikan IIS 8 pada Windows 8.
Anda dapat menjalankan WAMP Server pada http://localhost:8080 dan IIS 8 pada http://localhost.

banner-jarhost

1 . Pertamakali anda harus mengaktifkan IIS8 dari RUN > appwiz.cpl > turn windows features on or off.

IIS81
2 . Juga Anda harus menginstal atau Run setup ” WAMP SERVER

IIS82

Kedua hal ini berjalan pada http://localhost seperti yang dijelaskan sebelumnya , jika IIS diinstal pada komputer maka WAMP tidak bekerja .  Jadi, Anda harus mengkonfigurasi Apache dengan cara  : Click OnWampButton > Apache > http.conf

IIS83

Sekarang cari String ” Listen ” dan tekan enter 4 kali . Maka ” Listen 80 ” akan hi-lighted. Sekarang Ubah menjadi  “Listen 8080 ” dapat dilihat pada gambar berikut.

IIS84

Sekarang ketika Anda akan membuka http://localhost maka akan membuka IIS8

IIS85

Jika Anda ingin Jalankan WAMP Server Anda harus membuka http://localhost:8080

IIS86

Semoga membantu…

JaringanHosting.com adalah provider ASP.NET dan Windows hosting No #1 di Indonesia sesuai dengan rekomendasi dari pihak Microsoft. Microsoft memberikan rekomendasi ini berdasarkan pada beberapa persyaratan utama, yaitu: WebMatrix, WebDeploy, Visual Studio 2012, ASP.NET 4.5, ASP.NET MVC 4.0, Silverlight 5 and Visual Studio Lightswitch.Untuk keterangan lanjutan, silahkan klik disini!

 

JaringanHosting.com :: Perbandingan antara Windows Hosting dan Linux Hosting

 

Bingung untuk memilih antara Windows Hosting dan Linux Hosting ?. Jenis hosting yang dibutuhkan tergantung pada jenis bahasa pengembangan atau database yang digunakan dalam membangun suatu website. Berikut akan sedikit dijelaskan perbandingan antara Windows Hosting dan Linux Hosting.

Windows Hosting

Windows hosting merupakan layanan webhosting yang menggunakan IIS sebagai webserver  dan menawarkan teknologi Windows – spesifik seperti ASP , NET . , Microsoft Access dan Microsoft SQL Server ( MSSQL ) . Bahasa-bahasa ini bisa sangat kuat dan menjadi lebih populer .

Kelebihan Windows Hosting :

  • Dengan Windows Hosting  dapat membangun layanan web dinamis dan aplikasi
  • Kompatibel/cocok dengan ColdFusion, bahasa scripting yang menggunakan Adobe System
  • Pengembang/Developer dapat dengan mudah mengintegrasikan objek COM dengan kombinasi IIS (Internet Information  Server) dan ASP
  • Fungsi yang kuat
  • Sempurna untuk e-commerce website

Namun ada juga kelemahan Windows Hosting

  • Ketersediaan .  Penyedia jasa hosting Windows masih lebih sedikit dibanding penyedia jasa hosting Linux.
  • Biaya. biasanya web Windows hosting biaya lebih mahal dari Linux web hosting.

 

Linux Hosting

Linux Hosting merupakan layanan webhosting  dengan menggunakan server-server berbasis Linux. Biasanya menggunakan  web server berbasis Apache, PHP, Perl, Database MySQL, FTP Server, CPanel dan sebagainya. Kelebihan dari Linux Hosting

  • Linux menyediakan layanan webhost gratis.
  • Beragam dukungan bahasa scripting . Web hosting platform Linux biasanya akan mendukung  PHP , Ruby on Rails , Perl , atau Python secara default .

Kelemahan Linux Hosting :

  • Linux Hosting  tidak memiliki dukungan ASP dan . NET .

 

JaringanHosting.com adalah provider ASP.NET dan Windows hosting No #1 di Indonesia sesuai dengan rekomendasi dari pihak Microsoft. Microsoft memberikan rekomendasi ini berdasarkan pada beberapa persyaratan utama, yaitu: WebMatrix, WebDeploy, Visual Studio 2012, ASP.NET 4.5, ASP.NET MVC 4.0, Silverlight 5 and Visual Studio Lightswitch.Untuk keterangan lanjutan, silahkan klik disini!

 

 

 

IIS Hosting – JaringanHosting.com :: Cara Redirect HTTP menjadi HTTPS dengan IIS 7

Saat kita sedang menggunakan akses internet, terkadang kita harus memberikan informasi kita ke suatu website. Informasi yang seperti apa yang dimaksud? Contoh, misalnya, saat kalian akan login email, login Facebook, melakukan transaksi di toko online, dan lain sebagainya. Informasi tersebut dapat berupa email, username, password, alamat rumah, nomor rekening, bahkan informasi sensitif seperti detil kartu kredit. Sementara itu, sudah kita ketahui bahwa internet adalah ruang publik. Siapapun bisa berada disana, baik yang berniat baik maupun yang berniat jahat. Sehingga bukan tidak mungkin informasi-informasi yang kita berikan ke suatu website bisa terendus oleh orang lain, terutama oleh orang jahat yang memang berniat tidak baik.

contact us

Untuk mengantisipasi hal buruk tersebut, banyak layanan-layanan online yang menggunakan SSL untuk mengamankan koneksi antara klien dengan server. Saat kita mengakses website yang menggunakan SSL, maka protokol yang digunakan adalah HTTPS (Hypertext Transfer Protocol Secure). Protokol HTTPS secara default menggunakan port 443. Di IIS, port ini tidak terbuka secara secara default sejak awal. Berbeda dangan port 80 yang digunakan oleh protokol HTTP, port ini aktif secara default.

IIS adalah sebuah role built-in di Windows Server 2008 R2 SP1 (dan tentunya sudah ada sejak Windows XP), yang berfungsi mengubah server Anda menjadi Web Server. Web server berbasis IIS7 sudah mensupport web programming berbasis ASP dan ASP.Net dengan DotNet Framework 3.51 SP1 dan dapat diupgrade ke DotNet Framework 4.

IIS7- Redirect HTTP menjadi HTTP:
CARA 1 : Menggunakan Microsoft URL Rewrite Module

1. Download dan install modul Microsoft URL Rewrite.

2. Pastikan Require SSL pada SSL Settings tidak tercentang.

sslb1

2. Buka file web.config yang ada di direktori website kita, dan masukkan kode berikut ini di dalam tag <system.webServer> <rewrite> <rules>:

<rule name=”HTTP to HTTPS redirect” enabled=”false” stopProcessing=”true”>
<match url=”(.*)” />
<conditions>
<add input=”{HTTPS}” pattern=”off” ignoreCase=”true” />
</conditions>
<action type=”Redirect” redirectType=”Found” url=”https://{HTTP_HOST}/{R:1}” />
</rule>

3. Setelah itu, save file web.config tersebut.

Dengan melakukan tiga langkah diatas, setiap request HTTP akan langsung diredirect ke HTTPS secara otomatis.

JaringanHosting.com adalah provider ASP.NET dan Windows hosting No #1 di Indonesia sesuai dengan rekomendasi dari pihak Microsoft. Microsoft memberikan rekomendasi ini berdasarkan pada beberapa persyaratan utama, yaitu: WebMatrix, WebDeploy, Visual Studio 2012, ASP.NET 4.5, ASP.NET MVC 4.0, Silverlight 5 and Visual Studio Lightswitch.Untuk keterangan lanjutan, silahkan klik disini!

 

 

IIS Hosting – JaringanHosting.com :: Caching Static Content Pada IIS

Apa itu Caching Static Content ?

Caching Static Content adalah sepotong tambahan informasi yang dikirim bersama dengan isi dari aplikasi website Anda. Ini bisa diartikan juga, ketika ada seorang user yang melakukan permintaan dengan nama file misal “picture1.jpg” dari server, tetapi tidak mendapatkan file tersebut, melainkan mereka mendapatkan metadata tambahan dalam header respon yang berisi pesan, “Cache this until XX/XX /XXXX at yy:yyAM”.

banner jarhost

Lalu, bagaimana jika terjadi Static Content Caching? Ada dua cara yang bisa kita lakukan dalam hal ini . Cara yang pertama adalah  dengan menulis di HttpHandler anda sendiri. Atau dengan cara  melakukan pengaturan pada  server IIS pada website Anda . Seperti yang terlihat pada gambar di bawah , buka IIS manager Anda dan arahkan ke folder website yang Anda inginkan . Klik pada ” Respon HTTP Headers ” ikon yang terdapat dalam kelompok IIS .

IIS c 1

Setelah itu, klik “Set Common Headers”, setelah memilih itu kalian diharuskan untuk seting tanggal berakhirnya seperti yang gambar dibawah ini:

IIS c 2

Seperti inilah cara untuk meningkatkan kinerja dengan menggunakan Static Content Caching. Perlu diperhatikan, dalam proses pengaturan tanggal berakhir, sebaiknya Anda mengatur tanggal jauh dari waktu yang diingikan. Fitur inilah yang dapat meningkatkan peformance pada website Anda.

JaringanHosting.com adalah provider ASP.NET dan Windows hosting No #1 di Indonesia sesuai dengan rekomendasi dari pihak Microsoft. Microsoft memberikan rekomendasi ini berdasarkan pada beberapa persyaratan utama, yaitu: WebMatrix, WebDeploy, Visual Studio 2012, ASP.NET 4.5, ASP.NET MVC 4.0, Silverlight 5 and Visual Studio Lightswitch.Untuk keterangan lanjutan, silahkan klik disini!

 

 

IIS Hosting – JaringanHosting.com :: Cara Setting Connection String Pada IIS Manager

Pengertian Internet Information Service (IIS) adalah sebuah HTTP Web Server yang dibuat oleh Microsoft untuk digunakan dan dijalankan sistem operasi Windows. IIS 7.5 mendukung HTTF, HTTPS, FTF, FTPS, SMTP, dan NNTF yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari produk – produk Windows Server dan juga Windows XP, Windows Vista dan Windows 7. Saat menginstall Windows, IIS tidak langsung otomatis diaktifkan, yang artinya pengguna Windows lah yang harus mengaktifkan fitur IIS secara manual. Internet Information Service (IIS) Manager dapat di akses melalui Microsoft Management Console atau Administrative Tools di Control Panel. IIS juga berfungsi sebagai pendukung protokol TCP/IP yang berjalan dalam lapisan aplikasi. IIS menjadi fondasi dari platform internet dan intranet Microsoft. Pada bahasan kali ini, akan menjelaskan tentang cara “Bagaimana mengatur koneksi string dengan menggunakan IIS Manager?”.

mainAlt

1. Buka IIS Manager lalu sambungkan ke situs Anda

2. Setelah terhubung, lalu klik Connection Strings

IIS 1

3. Lalu, klik Add untuk menambahkan string baru pada Connection String

IIS 2

4. Setelah itu, tambahkan nama Connection String yang baru. Pastikan itu adalah Connection String yang Anda gunakan. Kemudian tambahkan nama server dan juga nama databasenya

IIS 3

5.Sebelum disimpan, Anda harus memilih Credentials untuk menyambungkan ke database, dengan memilih Credentials ‘Specify Credentials‘ lalu pilih ‘Set’

IIS 4

6. . Masukan username dan password pada database dan klik ‘Ok’

IIS 5

7. Pastikan terlebih dahulu bahwa semuanya sudah benar, setelah dicek dan sudah benar semua klik ‘Ok’ dan proses sudah selesai.

IIS 6

IIS 7

JaringanHosting.com adalah provider ASP.NET dan Windows hosting No #1 di Indonesia sesuai dengan rekomendasi dari pihak Microsoft. Microsoft memberikan rekomendasi ini berdasarkan pada beberapa persyaratan utama, yaitu: WebMatrix, WebDeploy, Visual Studio 2012, ASP.NET 4.5, ASP.NET MVC 4.0, Silverlight 5 and Visual Studio Lightswitch.Untuk keterangan lanjutan, silahkan klik disini!