ASP.NET Hosting Indonesia- Tutorial ASP.NET MVC untuk Pemula

Ini Asp.Net MVC Tutorial menjelaskan bagaimana mengubah default routing dan perbedaan antara MVC.Net dan ASP.Net URL formulir web.

ASP.Net-MVC-Tips

Setiap kali Anda meminta sebuah website di browser, secara default membawa Anda ke halaman web default penerapannya. Pengaturan URL ini ditentukan dalam RouteConfig.cs file aplikasi mvc.net Anda. Dengan demikian, sebagai pemula MVC, Anda harus mengetahui informasi rinci tentang struktur url serta cara untuk mengubah default routing aplikasi MVC Anda.

Anda dapat men-download tutorial ini di: kiat MVC Pemula
1) Apa itu  default Routing?

Sementara membangun dan fase aplikasi MVC Anda menguji, baik Anda dapat meminta default atau metode tindakan lain. mari kita lihat bagaimana:

a) Dengan menggunakan URL bawaan

Jika Anda tidak menentukan controller atau metode tindakan dalam url, ia membawa Anda ke halaman web default, misalnya untuk host lokal saya itu menampilkan berikut:

http: // localhost: 2239 /
Ini adalah struktur URL default dari host lokal meskipun angka 2239 bisa bervariasi pada host lain. Halaman default URL akan selalu diikuti apakah Anda menjalankan aplikasi pengujian Anda dari file apapun selain metode tindakan.
Tapi dalam kasus Anda menjalankan aplikasi Anda dari file action (tampilan), maka secara otomatis akan menambah kontrol diikuti bahwa metode tindakan seperti yang ditunjukkan di bawah ini.
b) Dengan menggunakan URL yang ditentukan

Untuk memanggil formulir web (tindakan) selain default, Anda perlu menentukan controller dan tindakan nama metode seperti di bawah ini:
http: // localhost: 1565 / PanelCategory / Buat.

Anda juga dapat mengunjungi artikel saya sebelumnya untuk pemula:
Cara membuat ASP.NET MVC 4 proyek dalam Visual Studio
MVC.Net Arsitektur – Model, View dan pengendali

2) Mengapa Anda perlu mengubah default routing?
Setelah Anda melampaui dasar-dasar aplikasi web sederhana, aplikasi Anda akan lebih kompleks dan kadang-kadang menjadi keharusan aplikasi untuk menyesuaikan routing default.
Kustomisasi Route membawa lebih banyak fleksibilitas untuk proyek Anda, tetapi itu adalah topik yang kompleks sehingga berbicara tentang hal itu secara rinci tidak cocok untuk ASP.Net MVC ini 4 untuk pemula tutorial. Jadi, di sini saya akan membatasi posting ini menentukan bagaimana mengubah default controller dan melihat aplikasi Anda.
3) Bagaimana mengubah standar Route pilihan proyek MVC Anda?

Seperti yang telah saya sebutkan sebelumnya bahwa Anda perlu mengubah Controller default dan ActionResult sesuai kebutuhan aplikasi Anda. Mari kita lihat bagaimana:
Secara default, struktur URL mvc.net ditentukan dalam RoutConfig.cs berkas dan kode sumber default adalah sebagai berikut:

Sebuah RouteConfig.cs adalah secara default dihasilkan mengajukan aplikasi MVC.Net Anda dengan kode sumber yang hampir sama untuk setiap proyek.

Tujuan dari RouteConfig file untuk memberikan setiap permintaan yang masuk dari browser ke controller yang ditentukan.

Perhatikan bahwa dalam kode sumber di atas controller default dan nama tindakan yang “Home” dan “index”. Di sini Anda hanya perlu mengubah kedua sesuai kebutuhan Anda.

Jadi, untuk menunjukkan hal itu, kita perlu membuat kelas kontroler baru. Anda dapat memeriksa posting saya sebelumnya pada MVC controller topik untuk mengetahui cara membuat controller baru. Mari kita membuat controller dengan nama – TestController dan melihat terkait nya (tindakan) sebagai – TestView.

Memasukkan beberapa kode sumber untuk pandangan untuk mencapai beberapa tujuan dan mengubah default controller dan tindakan seperti yang ditunjukkan di bawah ini dengan kode disorot di bawah:

 

Sekarang jalankan aplikasi Anda secara acak dari mana saja (selain metode tindakan), misalnya dari file web.config dalam proyek Anda dan Anda akan diarahkan ke “TestView” bukan default “index” metode tindakan.

4) Bandingkan ASP.Net MVC Vs bentuk web URL\

Sebagai pemula, Anda harus tahu bahwa MVC dan asp.net bentuk web dua jenis lingkungan pengembangan aplikasi web dalam rangka asp.net. Dan kerangka asp.net sendiri adalah bagian dari platform .net yang digunakan untuk membangun, menyebarkan dan menjalankan aplikasi web.
Anda dapat Google beberapa artikel yang menjelaskan perbedaan antara MVC dan asp.net aplikasi, tapi dari mereka semua, sintaks untuk memanggil bentuk web di ASP.Net MVC dan bentuk adalah salah satu induk. Pada waktu berjalan, kedua jenis aplikasi mengungkapkan dua struktur URL yang berbeda.

Pada dasarnya, dalam aplikasi formulir web, URL yang dipetakan ke file fisik (misalnya WebForm1.aspx) di mana dalam hal aplikasi MVC, URL yang dipetakan ke Controller dan metode aksi mereka.

Sebagai contoh, pada host lokal untuk menjalankan halaman web default.aspx dari asp.net aplikasi formulir web, Anda harus lulus di bawah URL ke browser:

http: // localhost: 1416 / default

Anda dapat melihat bahwa di sini kita menggunakan url berbasis file mana defaultnya adalah file yang ada secara fisik (default.aspx) dalam aplikasi Anda.

Di sisi lain, seperti yang saya telah menjelaskan dalam posting terakhir saya dengan topik – tips untuk menggunakan pengendali MVC, yang ASP.Net MVC mendukung URL berbasis kemenangan. Berikut URL menunjukkan controller dan melihat hirarki. Dengan kata lain, tidak seperti file fisik itu didasarkan pada kontroler.

Mari kita ambil contoh dari sebuah aplikasi MVC. Di sini Anda harus lulus nama kontroler berhasil dengan nama tampilan setelah nama host di browser seperti berikut:

http: // localhost: 1564 / MyConytoller / MyView
Secara default akan mencari controller (MyController) pertama dan kemudian pandangan (ActionResult) di dalamnya untuk mengeksekusi kode.

Untuk menjalankan ASP.NET dan MVC diperlukan hosting yang mendukung program tersebut. JaringanHosting adalah pilihan yang tepat. JaringanHosting.com adalah provider ASP.NET dan WINDOWS HOSTING No #1 di Indonesia. Web Hosting kami mendapatkan Microsoft Spotlight Award dari Microsoft dan ini berdasarkan pada beberapa persyaratan utama, yaitu: WebMatrix, WebDeploy, Visual Studio 2015, ASP.NET 4.6, ASP.NET MVC 6, Silverlight 5 and Visual Studio Lightswitch.

 

ASP.NET Hosting Tutorial – JaringanHosting.com :: Cara Menggunakan Fitur “Bundling and Minification” pada ASP.NET 4.5

Pada artikel kali ini, saya akan membagikan kepada Anda sekalian mengenai cara menggunakan Fitur “Bundling and Minification” yang terdapat pada ASP.NET 4.5. Seperti yang telah diketahui, kinerja aplikasi web Anda memiliki dampak yang besar pada user web Anda. Jika aplikasi web Anda lambat, jelas user akan berpaling untuk menggunakannya. Ada banyak faktor yang berkontribusi terhadap kinerja sebuah situs web. Beberapa hal penting tersebut  mencakup jumlah permintaan yang dikirim dari browser ke server dan ukuran respon setiap permintaan. Fitur optimasi baru yang ditambahkan pada ASP.NET 4.5 menyediakan cara yang rapi untuk menggabungkan serta mengkompres JavaScript dan CSS file untuk mengatasi permasalahan yang sebelumnya telah dibahas. Artikel ini menunjukkan bagaimana fitur bundling and minification dari ASP.NET dapat dimanfaatkan dalam aplikasi web Anda.

Standar Bundling and Minification

ASP.NET 4.5 menyediakan dukungan inbuilt untuk menggabungkan dan memperkecil file. Fungsi inti bundling dan minification ditemukan di System.Web.Optimization namespace. Jika Anda membuat proyek yang ASP.NET baru, Anda akan menemukan baris kode berikut dalam file Global.aspx:

Seperti yang Anda lihat, event handler Application_Start berisi panggilan ke RegisterTemplateBundles (), metode yang melakukan standar bundling dan minification untuk Anda. Agar standar bundling dan minification bekerja, Anda perlu menentukan URL dari JavaScript dan CSS file yang sedikit berbeda.

Perhatikan tag <script> tag di atas dengan hati-hati. Alih-alih menentukan tag <script> per file hanya ada satu tag <script> dan atribut src adalah dalam bentuk <script_folder_path> / js. Konvensi penamaan ini memberitahu ASP.NET bahwa semua * Js file dari folder Scripts harus dibundel atau digabungkan bersama-sama dan diperkecil. Jika Anda mengamati permintaan di Chrome Developer Tools, Anda akan menemukan hanya satu entri untuk file JavaScript seperti ini:

Minification_image002

Coba perhatikan ukuran download konten dan bandingkan dengan ukuran gabungan dari file individual.

Untuk file CSS, Anda dapat menggunakan <css_folder_path> / css di <link> tag.

Meskipun sintaks yang ditunjukkan di atas bekerja seperti yang diharapkan tetapi ada kelemahan kecil jika diperhatikan. Katakan jika Anda merujuk JavaScript dan CSS file dalam pandangan Anda menggunakan sintaks di atas dan aplikasi web Anda mulai melayani permintaan. Beberapa waktu kemudian Anda memperbarui beberapa ini JavaScript dan CSS file. Tentu, Anda mengharapkan script baru ini akan berjalan. Namun, file sebelumnya mungkin telah di-cache oleh browser atau server proxy. Karena URL ke file yang sama (src = “../../ Script / js” dan href = “../../ Content / css”), maka tidak ada cara untuk browser untuk mendeteksi apakah file telah diubah atau tidak. Untuk memperbaiki masalah disarankan untuk menggunakan sintaks berikut:

Metode ResolveBundleUrl () menerima jalur virtual folder yang berisi skrip atau CSS file. Metode ini tidak hanya menghasilkan URL untuk src dan atribut href tetapi juga menambahkan tanda string unik dalam string. Token ini berubah ketika file berubah, sehingga memastikan URL unik untuk file yang berubah. Gambar berikut menunjukkan bagaimana token string yang ditambahkan dalam string:

Minification_image003

Kostumisasi Bundling and Minification

Pada suatu saat mungkin mekanisme bundling standar tidak memenuhi kebutuhan Anda. Sebagai contoh, Anda mungkin memiliki sepuluh file JavaScript dalam sebuah folder dan Anda yang ingin membundel file tersebut dalam dua bundel terpisah yang terdiri dari lima file masing-masing pada sebuah bundel. Atau Anda mungkin ingin untuk membundel file dalam urutan tertentu berdasarkan dependensi mereka. Kustomisasi seperti itu sangat mungkin dilakukan melalui Bundle class. Kode akan ditambahkan ke event handler Application_Start dan menunjukkan bagaimana kelas Bundle dapat digunakan:

Kode di atas menciptakan bundel baru untuk virtual path ~ atau MyScripts. Kemudian memanggil AddFile () untuk menambahkan file script khusus. Akhirnya, bundel baru yang dibuat akan ditambahkan ke koleksi Berkas. Untuk merujuk pada bundel baru yang Anda buat, maka disarankan menggunakan sintaks berikut:

Selain menciptakan kostumisasi bundel seperti yang ditunjukkan di atas, Anda juga dapat menyesuaikan proses bundling dan minification keseluruhan. Untuk melakukannya, Anda perlu membuat kelas kustom yang mengimplementasikan IBundleTransform interface. Kemudian Anda perlu untuk mengimplementasikan Proses () dalam IBundleTransform interface dan menulis logika pengolahan kustom. Kode berikut menunjukkan implementasi sederhana dari interface IBundleTransform yang menambahkan pemberitahuan hak cipta dengan isi paket/bundel:

Kode di atas menciptakan kelas MyBundleTransform, yang mengimplementasikan interface IBundleTransform. Proses () menerima dua parameter yaitu. a BundleContext dan BundleResponse. Proses ()  kemudian menambahkan pemberitahuan hak cipta di atas isi bundel dan kemudian kembali memberikan Content property. Anda juga bisa mengelola file bundel individu Anda menggunakan respons File property.

Untuk menggunakan MyBundleTransform class, Anda perlu mengubah Application_Start event handlersebagai berikut:

Seperti yang Anda lihat, bundel baru telah selesai dibuat seperti sebelumnya, umpamanya MyBundleTransform class dilewatkan sebagai parameter kedua konstruktor. Jika Anda amati script yang dihasilkan dalam Developer Tools Chrome, Anda akan menemukan baris “copyright” ditambahkan di bagian atas:

Minification_image004Seperti yang telah disampaikan sebelumnya, fitur bundling and minification merupakan fitur baru yang ditambahkan dari ASP.NET 4.5 yang memudahkan untukAnda untuk membundel atau menggabungkan JavaScript dan CSS file, dengan demikian hal tersebut dapat meningkatkan kinerja keseluruhan aplikasi web Anda. Untuk memanfaatkan fitur bundling and minification, yang Anda butuhkan adalah menentukan URL script dan CSS file dengan cara tertentu. Setelah konvensi penamaan ini, otomatis bundel semua JavaScript dan CSS file dari folder akan berfungsi sebagai satu permintaan. Anda juga dapat menyesuaikan proses bundling menggunakan Bundle class dan IBundleTransform interface.

Bagaimana? Apakah Anda sudah berhasil melakukan bundel terhadap file Anda menggunakan Fitur “Bundling and Minification” yang terdapat pada ASP.NET 4.5? Semoga artikel ini bermanfaat.

 

ASP.NET 4.0 Hosting – Cara Menangani Error 500.19 Internal Server Error – There is a duplicate ‘system.web.extensions/scripting/scriptResourceHandler’section defined

Pernahkah anda mengalami masalah error ketika menjalan website anda pada localhost? Pada localhost seringkali hanya berupa tampilan pesan

500 – Internal server error.

There is a problem with the resource you are looking for, and it cannot be displayed.

disinilah letak masalahnya, kita tidak mengetahui secara pasti dimana letak error itu berada, untuk menemukannya anda harus ke server production untuk menjalankan website anda pada localhost server.
Berikut ini adalah langkah singkat untuk mengetahui dimana letak error 500  dan cara menanganinya :
  1. Pastikan bahwa anda telah men-tick dedicated pool pada saat meregistrasi Dedicated hosting anda.
  2. Masukan ip dan nama domain pada localhost dedicated server anda, kemudian buka command promp dan Ping domain anda. Jika pada saat di ping berhasil maka selanjutnya buka browser anda dan masukkan nama domain anda.
Ternyata penjelasan error 500 anda lebih lengkap bagaimana error itu bisa terjadi.
menangani error 500.19 (1)
Error ini bisa terjadi akibat perbedaan versi pada saat anda mendevelop ASP.NET dengan setup default pada plesk control panel (untuk kasus ini saya menggunakan plesk 11). Pada penjelasan error dikatakan bahwa versi .NET yang anda gunakan adalah 3.5 atau setara dengan .NET 2, maka dari itu kita akan merubahnya settingan yang ada pada plesk menjadi 2.0.
mainAlt
JaringanHosting.com adalah provider ASP.NET dan Windows hosting No #1 di Indonesia sesuai dengan rekomendasi dari pihak Microsoft. Microsoft memberikan rekomendasi ini berdasarkan pada beberapa persyaratan utama, yaitu: WebMatrix, WebDeploy, Visual Studio 2012, ASP.NET 4.5, ASP.NET MVC 4.0, Silverlight 5 and Visual Studio Lightswitch. Untuk keterangan lanjutan, silahkan klik disini!
Adapun langkahnya sebagai berikut :
  1. Buka IIS anda, kemudian cek pada Application pool dan cari nama domain anda, maka akan terlihat versi defaultnya. Untuk merubah silahkan klik pada Basic Setting.
menangani error 500.19 (2)
         2. kemudian atur lah versi dari ASP.NET-nya, ubah menjadi .NET Framework v2.0 – OK.
menangani error 500.19 (3)
Dan reload lah… yeeeyyy.. website anda sudah dapat berjalan.. :D