ASP.NET Hosting Indonesia – Membuat Template ASP.NET Repeater

Repeater control  kontrol yang membuat HTML untuk menampilkan isi dari daftar atau source mereka saling terikar. Tidak memiliki built-in tata letak atau gaya, sehingga Anda harus secara eksplisit menyatakan semua tata letak, format, dan tag gaya dalam controls templates.

repeat control

 

Minimal, setiap Repeater Control harus menentukan ItemTemplate. template opsional lainnya dapat digunakan untuk menyesuaikan tampilan dari daftar. Mereka ItemTemplate, AlternatingItemTemplate, SeparatorTemplate, HeaderTemplate dan FooterTemplate.

ItemTemplate diperlukan olehRepeater Control dan menghasilkan satu baris output untuk setiap baris data. AlternatingItemTemplate sama seperti ItemTemplate dan merender untuk setiap baris data lainnya. HeaderTemplate dan FooterTemplate membuat HTML segera sebelum dan setelah semua baris data yang telah diberikan dan akhirnya SeparatorTemplate membuat item antara setiap baris data seperti tag HTML br, p, atau HR.

mengikuti program ASP.NET menunjukkan cara menggunakan Template di Repeater Control.

Default.aspx

jarhost-banner-new1Alasan Memilih Kami Sebagai Partner ASP.NET Hosting Anda!

  • Server dan Network yang Handal
  • Control Panel yang User-Friendly
  • Pengalaman di bidang ASP.NET hosting, terutama  Windows Hosting selama bertahun-tahun
  • Teknologi ASP.NET Hosting paling mutakhir
  • Standar security yang amat tinggi

JaringanHosting.com adalah provider ASP.NET dan Windows hosting No #1 di Indonesia. Web Hosting kami mendapatkan Microsoft Spotlight Award dari Microsoft dan ini berdasarkan pada beberapa persyaratan utama, yaitu: WebMatrix, WebDeploy, Visual Studio 2015, ASP.NET 4.6, ASP.NET MVC 6, Silverlight 5 and Visual Studio Lightswitch.

 

ASP.NET Hosting Indonesia- Paging dengan ASP.NET Web API OData

banner-jarhost

OData adalah sebuah open web protocol untuk melakukan proses querying dan updating data via internet. OData memudahkan user untuk melakukan querying menggunakan protokol HTTP dan mendapatkan hasil dari proses query tersebut dalam format Atom, XML, ataupun JSON. Proses querying umum nya terhubung dengan sebuah web service yang berfungsi sebagai communication gate diantara dua proses tersebut.

Berikut caranya

When the API call returns the list of repositories in the body of the response as a JSON array:

 

It does not state the total number of records anywhere in the resulting JSON, not does it return the current page or the number of records per page which you requested. What it does however is to return the pagination information in the Link header of the request. So in the case of my API call above it returns the following Link header:

Link:

<https://api.github.com/user/repos?page=5&per_page=2>; rel=”next”, <https://api.github.com/user/repos?page=8&per_page=2>; rel=”last”, <https://api.github.com/user/repos?page=1&per_page=2>; rel=”first”, <https://api.github.com/user/repos?page=3&per_page=2>; rel=”prev”

 

Sehingga memungkinkan Anda untuk meminta halaman berikutnya dengan meminta URL di Link header dengan tipe relasi rel parameter value) of “next”. Juga untuk mendapatkan jumlah total halaman. Anda  perlu untuk mengambil parameter halaman query dari link dengan jenis hubungan yang terakhir.

 

Rekomendasi Hosting Terbaik

Jaringanhosting.com menyediakan Plesk Panel bagi anda, salah satu panel kontrol yang paling populer dan stabil untuk Windows hosting.

NET framework, ruang disk besar, bandwidth, database MSSQL dan banyak lagi kami memberikan kenyamanan untuk membangun sebuah situs yang kuat di Hosting jaringanhosting.com. Kami menawarkan Windows hosting mulai dari Rp.40.000,-/bulan saja. Kami juga menjamin 30 hari uang kembali dan jaminan uptime 99,9%. Jika Anda membutuhkan Windows Hosting terbaik, dengan harga yang  terjangkau serta  terpercaya kita harus memilih www.jaringanhosting.com.

 

 

ASP.NET Hosting Tutorial – JaringanHosting.com :: Cara Menggunakan Fitur “Bundling and Minification” pada ASP.NET 4.5

Pada artikel kali ini, saya akan membagikan kepada Anda sekalian mengenai cara menggunakan Fitur “Bundling and Minification” yang terdapat pada ASP.NET 4.5. Seperti yang telah diketahui, kinerja aplikasi web Anda memiliki dampak yang besar pada user web Anda. Jika aplikasi web Anda lambat, jelas user akan berpaling untuk menggunakannya. Ada banyak faktor yang berkontribusi terhadap kinerja sebuah situs web. Beberapa hal penting tersebut  mencakup jumlah permintaan yang dikirim dari browser ke server dan ukuran respon setiap permintaan. Fitur optimasi baru yang ditambahkan pada ASP.NET 4.5 menyediakan cara yang rapi untuk menggabungkan serta mengkompres JavaScript dan CSS file untuk mengatasi permasalahan yang sebelumnya telah dibahas. Artikel ini menunjukkan bagaimana fitur bundling and minification dari ASP.NET dapat dimanfaatkan dalam aplikasi web Anda.

Standar Bundling and Minification

ASP.NET 4.5 menyediakan dukungan inbuilt untuk menggabungkan dan memperkecil file. Fungsi inti bundling dan minification ditemukan di System.Web.Optimization namespace. Jika Anda membuat proyek yang ASP.NET baru, Anda akan menemukan baris kode berikut dalam file Global.aspx:

Seperti yang Anda lihat, event handler Application_Start berisi panggilan ke RegisterTemplateBundles (), metode yang melakukan standar bundling dan minification untuk Anda. Agar standar bundling dan minification bekerja, Anda perlu menentukan URL dari JavaScript dan CSS file yang sedikit berbeda.

Perhatikan tag <script> tag di atas dengan hati-hati. Alih-alih menentukan tag <script> per file hanya ada satu tag <script> dan atribut src adalah dalam bentuk <script_folder_path> / js. Konvensi penamaan ini memberitahu ASP.NET bahwa semua * Js file dari folder Scripts harus dibundel atau digabungkan bersama-sama dan diperkecil. Jika Anda mengamati permintaan di Chrome Developer Tools, Anda akan menemukan hanya satu entri untuk file JavaScript seperti ini:

Minification_image002

Coba perhatikan ukuran download konten dan bandingkan dengan ukuran gabungan dari file individual.

Untuk file CSS, Anda dapat menggunakan <css_folder_path> / css di <link> tag.

Meskipun sintaks yang ditunjukkan di atas bekerja seperti yang diharapkan tetapi ada kelemahan kecil jika diperhatikan. Katakan jika Anda merujuk JavaScript dan CSS file dalam pandangan Anda menggunakan sintaks di atas dan aplikasi web Anda mulai melayani permintaan. Beberapa waktu kemudian Anda memperbarui beberapa ini JavaScript dan CSS file. Tentu, Anda mengharapkan script baru ini akan berjalan. Namun, file sebelumnya mungkin telah di-cache oleh browser atau server proxy. Karena URL ke file yang sama (src = “../../ Script / js” dan href = “../../ Content / css”), maka tidak ada cara untuk browser untuk mendeteksi apakah file telah diubah atau tidak. Untuk memperbaiki masalah disarankan untuk menggunakan sintaks berikut:

Metode ResolveBundleUrl () menerima jalur virtual folder yang berisi skrip atau CSS file. Metode ini tidak hanya menghasilkan URL untuk src dan atribut href tetapi juga menambahkan tanda string unik dalam string. Token ini berubah ketika file berubah, sehingga memastikan URL unik untuk file yang berubah. Gambar berikut menunjukkan bagaimana token string yang ditambahkan dalam string:

Minification_image003

Kostumisasi Bundling and Minification

Pada suatu saat mungkin mekanisme bundling standar tidak memenuhi kebutuhan Anda. Sebagai contoh, Anda mungkin memiliki sepuluh file JavaScript dalam sebuah folder dan Anda yang ingin membundel file tersebut dalam dua bundel terpisah yang terdiri dari lima file masing-masing pada sebuah bundel. Atau Anda mungkin ingin untuk membundel file dalam urutan tertentu berdasarkan dependensi mereka. Kustomisasi seperti itu sangat mungkin dilakukan melalui Bundle class. Kode akan ditambahkan ke event handler Application_Start dan menunjukkan bagaimana kelas Bundle dapat digunakan:

Kode di atas menciptakan bundel baru untuk virtual path ~ atau MyScripts. Kemudian memanggil AddFile () untuk menambahkan file script khusus. Akhirnya, bundel baru yang dibuat akan ditambahkan ke koleksi Berkas. Untuk merujuk pada bundel baru yang Anda buat, maka disarankan menggunakan sintaks berikut:

Selain menciptakan kostumisasi bundel seperti yang ditunjukkan di atas, Anda juga dapat menyesuaikan proses bundling dan minification keseluruhan. Untuk melakukannya, Anda perlu membuat kelas kustom yang mengimplementasikan IBundleTransform interface. Kemudian Anda perlu untuk mengimplementasikan Proses () dalam IBundleTransform interface dan menulis logika pengolahan kustom. Kode berikut menunjukkan implementasi sederhana dari interface IBundleTransform yang menambahkan pemberitahuan hak cipta dengan isi paket/bundel:

Kode di atas menciptakan kelas MyBundleTransform, yang mengimplementasikan interface IBundleTransform. Proses () menerima dua parameter yaitu. a BundleContext dan BundleResponse. Proses ()  kemudian menambahkan pemberitahuan hak cipta di atas isi bundel dan kemudian kembali memberikan Content property. Anda juga bisa mengelola file bundel individu Anda menggunakan respons File property.

Untuk menggunakan MyBundleTransform class, Anda perlu mengubah Application_Start event handlersebagai berikut:

Seperti yang Anda lihat, bundel baru telah selesai dibuat seperti sebelumnya, umpamanya MyBundleTransform class dilewatkan sebagai parameter kedua konstruktor. Jika Anda amati script yang dihasilkan dalam Developer Tools Chrome, Anda akan menemukan baris “copyright” ditambahkan di bagian atas:

Minification_image004Seperti yang telah disampaikan sebelumnya, fitur bundling and minification merupakan fitur baru yang ditambahkan dari ASP.NET 4.5 yang memudahkan untukAnda untuk membundel atau menggabungkan JavaScript dan CSS file, dengan demikian hal tersebut dapat meningkatkan kinerja keseluruhan aplikasi web Anda. Untuk memanfaatkan fitur bundling and minification, yang Anda butuhkan adalah menentukan URL script dan CSS file dengan cara tertentu. Setelah konvensi penamaan ini, otomatis bundel semua JavaScript dan CSS file dari folder akan berfungsi sebagai satu permintaan. Anda juga dapat menyesuaikan proses bundling menggunakan Bundle class dan IBundleTransform interface.

Bagaimana? Apakah Anda sudah berhasil melakukan bundel terhadap file Anda menggunakan Fitur “Bundling and Minification” yang terdapat pada ASP.NET 4.5? Semoga artikel ini bermanfaat.

 

Cloud Server Indonesia – JaringanHosting.com :: Cara Menghitung IOPS Pada Windows Server Cloud

Mengetahui bagaimana memperkirakan penggunaan IOP (Input/Output Operations) anda, dapat membantu anda memahami penggunaan dari server yang dipakai dan membantu anda menghitung berapa banyak transaksi pada blok SAN (Storage Area Network) yang anda perlukan. Untuk sebagian besar server, ini akan baik-baik saja. Di sisi lain, memiliki banyak kegiatan SQL Server atau situs web yang sangat sibuk dapat mendorong penggunaan TIO lebih dari batas ini yang dapat mempengaruhi biaya bulanan Anda. Memahami penggunaan IOP Anda juga dapat membantu menentukan apakah konfigurasi sesuai. Atau jika hybrid server configuration menggunakan cloud server dan dedicated server akan lebih baik.

Cloud Server Indonesia - JaringanHosting.com

Ukuran sebuah TIO dapat sekecil 4 kilobyte atau sama besar dengan 64 kilobyte. Jumlah operasi yang digunakan untuk server Anda pada bulan tersebut akan tergantung pada ukuran file yang dibaca / ditulis ke disk dan juga dapat dipengaruhi oleh file yang terfragmentasi pada disk.

Anda dapat menganggap suatu TIO sebagai wadah yang bergerak data dari SAN ke daftar Cloud Server. Untuk file kecil, wadah kecil yang digunakan (4k). Jika Anda bekerja dengan banyak file kecil, akan banyak data yang pindah namun jika anda bekerja dengan banyak file besar, wadah besar (64KB) digunakan. Hal ini memungkinkan Anda untuk mentransfer jumlah yang lebih besar dari data dalam jumlah yang sama.

Dalam kebanyakan kasus, usage anda akan menjadi kombinasi dari berbagai ukuran wadah yang berbeda selama periode waktu tertentu. In order, anda merencanakan jumlah IOPS yang anda gunakan, anda dapat menghitung IOPS sesuai dengan yang tertinggi dan terendah. Ini akan memberi Anda gambaran tentang jumlah minimum dan maksimum IOPS Anda dapat menggunakan.

Sebagai contoh, mari kita gambarkan, bahwa anda akan mentransfer 500 GB data dalam sebulan antara SAN dan server anda. Dengan ukuran wadah terkecil dari 4 KB perhitungan akan terlihat seperti ini :

500 GB * 1024 * 1024 / 4 = 131,072,000 IOPs

Formula ini membutuhkan 500 GB, mengalikan dengan 1024 untuk mengkonversi ke megabyte, kemudian mengalikan dengan 1024 lagi untuk mengkonversi ke kilobyte. Akhirnya, anda membagi dengan wadah sebesar 4KB untuk mendapatkan IOPs.

Disisi lain kita menggunakan wadah sebesar 64KB :

500 GB * 1024 * 1024 / 64 = 8,192,000 IOPs

Perhitungan ini akan membantu anda memahami jumlah IOPS anda pada Cloud Server yang digunakan.

 

ASP.NET 4.5: Memahami Arsitektur ASP.NET 4.5

ASP.NET telah diperluas menjadi beberapa kerangka kode, termasuk Web Forms, MVC, Web Page, Web API dan SignalR. Awalnya, semua ini dibesarkan secara terpisah tapi sekarang mereka digabungkan bersama-sama. Sekarang, Anda dapat mengembangkan situs web atau aplikasi web dengan menggunakan Web Forms atau MVC atau Web Page and services dengan menggunakan Web API atau SignalR.

banner-jarhost-square

Komponen Arsitektur Asp.NET 4.5

  1. .NET Framework.
    .NET Framework merupakan komponen yang terintegrasi dari sistem operasi windows yang mendukung pengembangan dan pelaksanaan aplikasi generasi berikutnya, apps store Windows dan layanan operasi.
  2. ASP.NET Framework 
    ASP.Net Framework digunakan untuk membuat website dinamis, aplikasi web dan layanan web. Hal ini dibangun di atas .NET Framework.
    Asp.NET Framework menyediakan berbagai kemampuan seperti Hosting Model, Site/Service Management, Protocol Abstraction, Security, Caching capability, Routing dan Model Binding dll.

45

Terutama, Asp.Net dapat dibagi menjadi dua bagian - Asp.Net Sites dan Asp.Net Services.

3.  Asp.NET Site

  • Web Forms
    Web Forms adalah model pengembangan event driven tradisional. Ini telah drag dan drop kontrol server, event server dan teknik pengelolaan state. Web Forms yang terbaik untuk rapid application development ( RAD ) dengan akses data yang kuat.
  • MVC
    MVC adalah model lightweight dan pengembangan pola berbasis MVC ( Model,View,Controller). MVC memberikan kontrol penuh atas mark- up dan mendukung banyak fitur yang memungkinkan pengembangan cepat & tangkas. MVC adalah yang terbaik untuk developing lightweight , interaktif dan device oriented (yaitu kompatibel dengan smartphone, iPhone, tablet, laptop dll) aplikasi web dengan standar web terbaru.
  • Web Pages
    Web Pages juga merupakan model lightweight dan berbasis Razor syntax. Web Pages memiliki built- dalam template dan pembantu juga memberikan kontrol penuh atas mark- up. Menggunakan Web Pages merupakan cara terbaik untuk mengembangkan aplikasi web yang bagus dengan standar web terbaru. Anda juga dapat menggunakan WebMatrix yang merupakan alat gratis dan memiliki built-in template, untuk mengembangkan Asp.Net Web Page.
  • SPA
    SPA singkatan dari Single Page Application yang membantu Anda untuk membangun aplikasi web yang mencakup interaksi client – side yang signifikan dengan menggunakan HTML5, CSS3 dan JavaScript. Cara terbaik untuk membuat aplikasi web yang sangat interaktif halaman dashboard .

Asp.NET Services
Ada dua cara untuk membuat Asp.Net Services sebagaimana diberikan di bawah ini:

  1. Web API
    ASP.NET Web API adalah framework untuk membangun layanan HTTP yang dapat dikonsumsi oleh berbagai klien termasuk browser, ponsel, iphone dan tablet.
  2. SignalR
    ASP.NET SignalR adalah library yang menyederhanakan proses penambahan real-time web functionality pada aplikasi. Real-time web functionality  adalah kemampuan untuk memiliki kode server untuk mendorong konten ke klien yang terhubung langsung setelah tersedia, daripada harus menunggu Server ke klien untuk meminta data baru.

Visual Studio 2012
Visual Studio IDE menawarkan seperangkat alat yang membantu Anda untuk menulis dan memodifikasi kode untuk program Anda, dan juga mendeteksi dan memperbaiki kesalahan dalam program Anda. Dengan menggunakan Visual Studio 2012 Anda dapat membangun Windows apps Store, aplikasi desktop, aplikasi mobile, aplikasi web ASP.NET, dan web services.

 

 

ASP.NET Hosting – JaringanHosting.com :: Bagaimana Cara Membuat Session Variable pada ASP.NET

Berikut akan saya jelaskan cara membuat session variabel pada ASP.NET yang bisa kalian terapkan pada ASP.NET Hosting.

1. Pertama-tama Tentukan sebuah web ASP.NET

2. Buat dua halaman dalam situs tersebut . Halaman pertama akan berisi sebuah Web Form ASP.NET yang akan dikirim kembali ke dirinya sendiri dan kemudian mengarahkan ke halaman kedua .

Catatan : Alasan menggunakan dua halaman adalah untuk membuktikan bahwa session variabel  tersedia untuk halaman kedua , ketiga, keempat , dll di situs web . Variabel permintaan , yang merupakan alternatif untuk variabel sesi , tidak dapat dibawa dari sebuah Web Form ASP.NET pada satu halaman ke halaman kedua.

3.Halaman pertama harus ada ASP.NET Web Form yang berisi satu DNS server dan Server kontrol . ” ID ” atribut dari kontrol textbox harus di set ke ” txtFirstName ” . Kode penuh untuk halaman pertama tersedia di bawah ini . Pilih salah satu bahasa pemrograman, C # atau VB , tergantung pada bahasa yang Anda pilih untuk situs ASP.NET Anda :

banner-jarhost-square

ASP.NET (C#) – Page 1

4. Di halaman kedua, akses tampilan kode dengan memilih View> Code, dan masukkan kode di bawah ini untuk menulis variabel session ke halaman. Sekali lagi, pilih salah C # atau VB, tergantung pada bahasa yang Anda pilih untuk situs ASP.NET Anda:

ASP.NET (C#) – Page 2

Dan untuk Code dibalik halaman tulis sebagai:

Simpan, Publish dan Test  kedua halaman tersebut. Jika Anda tidak mendapatkan hasil yang diharapkan, periksa penulisan huruf kapital dan ejaan dari server controls, session variabel dan variabel permintaan.

Bagaimana cara untuk mengambil session ID pada ASP.NET?

Menggunakan session variables sangat nyaman dan biasanya diperlukan untuk mengurus state dari halaman ke halaman. Namun, jika Anda ingin menyimpan session state variable dalam database untuk beberapa alasan seperti memastikan sesuatu yang terlihat hanya ketika session aktif (misalnya pada posting diskusi, misalnya Anda ingin supaya suatu postingan dapat terlihat oleh orang yang mengirim posting, selama mereka sedang ada pada session tetapi tidak terlihat bagi orang lain, sebelum Administrator menyetujui postingan Anda. Berikut adalah kode untuk mendapatkan SessionID tersebut.

JaringanHosting.com adalah provider ASP.NET dan Windows hosting No #1 di Indonesia sesuai dengan rekomendasi dari pihak Microsoft. Microsoft memberikan rekomendasi ini berdasarkan pada beberapa persyaratan utama, yaitu: WebMatrix, WebDeploy, Visual Studio 2012,ASP.NET 4.5, ASP.NET MVC 4.0, Silverlight 5 and Visual Studio Lightswitch.Untuk keterangan lanjutan, silahkan klik disini!

 

ASP.NET Hosting – JaringanHosting.com :: Mengambil Foto Menggunakan Webcam pada Halaman Website ASP.NET 4.5

Ingin website ASP.NET anda bisa mengambil gambar atau foto dari webcam ?

Semua orang pastinya ingin memiliki halaman web yang menarik, ada berbagai cara agar halaman web anda menarik. Contohnya dengan menambahkan fasilitas pengambilan gambar dari webcam. Simak langkah-langkahnya di bawah ini.

Yang dibutuhkan sebagai pelengkap, antara lain :

- Flash player terbaru
- webcam atau kamera web

1. Salin kode program “WebcamResources” ke dalam aplikasi baru.

2. Tambahkan kode berikut ke halaman Default.aspx Anda.

161

Kode ini akan menempatkan objek Flash ke dalam halaman web Anda, yang digunakan untuk menangkap gambar dari webcam.

3. Tambahkan satu halaman lagi dengan nama ImageConversions.aspx.
4. Tambahkan kode berikut ke ImageConversion.aspx pada halaman load event.

162

Kode di atas akan mengkonversi byte ke gambar dan akan menyimpan gambar dalam drive c.

 

mjarhost

JaringanHosting.com adalah provider ASP.NET dan Windows hosting No #1 di Indonesia sesuai dengan rekomendasi dari pihak Microsoft. Microsoft memberikan rekomendasi ini berdasarkan pada beberapa persyaratan utama, yaitu: WebMatrix, WebDeploy, Visual Studio 2012, ASP.NET 4.5, ASP.NET MVC 4.0, Silverlight 5 and Visual Studio Lightswitch.Untuk keterangan lanjutan, silahkan klik disini!

 

 

ASP.NET 4.0 Hosting – Cara Menangani Error 500.19 Internal Server Error – There is a duplicate ‘system.web.extensions/scripting/scriptResourceHandler’section defined

Pernahkah anda mengalami masalah error ketika menjalan website anda pada localhost? Pada localhost seringkali hanya berupa tampilan pesan

500 – Internal server error.

There is a problem with the resource you are looking for, and it cannot be displayed.

disinilah letak masalahnya, kita tidak mengetahui secara pasti dimana letak error itu berada, untuk menemukannya anda harus ke server production untuk menjalankan website anda pada localhost server.
Berikut ini adalah langkah singkat untuk mengetahui dimana letak error 500  dan cara menanganinya :
  1. Pastikan bahwa anda telah men-tick dedicated pool pada saat meregistrasi Dedicated hosting anda.
  2. Masukan ip dan nama domain pada localhost dedicated server anda, kemudian buka command promp dan Ping domain anda. Jika pada saat di ping berhasil maka selanjutnya buka browser anda dan masukkan nama domain anda.
Ternyata penjelasan error 500 anda lebih lengkap bagaimana error itu bisa terjadi.
menangani error 500.19 (1)
Error ini bisa terjadi akibat perbedaan versi pada saat anda mendevelop ASP.NET dengan setup default pada plesk control panel (untuk kasus ini saya menggunakan plesk 11). Pada penjelasan error dikatakan bahwa versi .NET yang anda gunakan adalah 3.5 atau setara dengan .NET 2, maka dari itu kita akan merubahnya settingan yang ada pada plesk menjadi 2.0.
mainAlt
JaringanHosting.com adalah provider ASP.NET dan Windows hosting No #1 di Indonesia sesuai dengan rekomendasi dari pihak Microsoft. Microsoft memberikan rekomendasi ini berdasarkan pada beberapa persyaratan utama, yaitu: WebMatrix, WebDeploy, Visual Studio 2012, ASP.NET 4.5, ASP.NET MVC 4.0, Silverlight 5 and Visual Studio Lightswitch. Untuk keterangan lanjutan, silahkan klik disini!
Adapun langkahnya sebagai berikut :
  1. Buka IIS anda, kemudian cek pada Application pool dan cari nama domain anda, maka akan terlihat versi defaultnya. Untuk merubah silahkan klik pada Basic Setting.
menangani error 500.19 (2)
         2. kemudian atur lah versi dari ASP.NET-nya, ubah menjadi .NET Framework v2.0 – OK.
menangani error 500.19 (3)
Dan reload lah… yeeeyyy.. website anda sudah dapat berjalan.. :D