ASP.NET Hosting Indonesia – Cara Menggunakan ASP.NET 3.5 ListView & DataPager

ASP. NET 3.5 memperkenalkan dua data baru terikat kontrol ListView & DataPager. ListView Web server kontrol memungkinkan kita untuk menampilkan data dari sumber data dan jika DataPager terpasang maka memungkinkan paging di ListView.

ListView adalah bound control data yang mirip dengan DataList dan DataRepeater controls tetapi memberikan mengedit, insert, dan delete, semacam operasi pada data yang dibatasi seperti kontrol GridView. Tidak seperti kontrol ListView GridView memberikan pengguna kontrol penuh atas render halaman. menggunakan template dan gaya (CSS) pengguna dapat menghasilkan UI HTML bersih sesuai dengan kebutuhannya.

DataPager kontrol Web digunakan untuk data halaman dan kontrol navigasi tampilan untuk kontrol data-bound yang menerapkan IPageableItemContainer interface.ListView mengimplementasikan IPageableItemContainer dan akan menggunakan DataPager untuk mendukung Pager. Dalam tutorial ini kita akan menggunakan kedua kontrol untuk mencapai email Viewer terlihat dan terasa seperti gambar di bawah ini.

Binding ListView ke DataSource.

Kita dapat menggunakan ASP.NET datasource control data untuk mengikat ke ListView control dengan menyetel properti DataSourceID dari ListView Control dengan nama kontrol DataSource.

Sampel ini menggunakan kontrol AccessDataSource untuk mengikat ke  ListView Control .

ListView menyediakan dibangun untuk semacam fungsi,  yang dapat ditentukan dengan menetapkan properti commandname dari kontrol, yang merupakan bagian dari  ListView Control ke ‘Sort’. Yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi pengendalian mengangkat peristiwa semacam itu. Handler untuk acara semacam terdaftar dengan menyetel properti OnSorting dari ListView untuk nama handler.

Menentukan Urutkan acara pada Control

Handling the raised sort event

protected void ListView1Sorting(Object sender, ListViewSortEventArgs e)
{
String strImage;
if (e.SortDirection == SortDirection.Ascending)
strImage = “asc.gif”;
else
strImage = “desc.gif”;
Image sortSender = (Image)ListView1.FindControl(“Image1″);
Image sortSubject = (Image)ListView1.FindControl(“Image2″);
Image sortRecdate = (Image)ListView1.FindControl(“Image3″);
Image sortBody = (Image)ListView1.FindControl(“Image4″);

if (e.SortExpression == “From”)
{
sortSender.ImageUrl = strImage;
sortSender.Visible = true;
sortSubject.Visible = false;
sortRecdate.Visible = false;
sortBody.Visible = false;
}
else if (e.SortExpression == “Subject”)
{
sortSubject.ImageUrl = strImage;
sortSender.Visible = false;
sortSubject.Visible = true;
sortRecdate.Visible = false;
sortBody.Visible = false;
}
else if (e.SortExpression == “recdate”)
{
sortBody.ImageUrl = strImage;
sortSender.Visible = false;
sortSubject.Visible = false;
sortRecdate.Visible = true;
sortBody.Visible = false;
}
else if (e.SortExpression == “Body”)
{
sortBody.ImageUrl = strImage;
sortSender.Visible = false;
sortSubject.Visible = false;
sortRecdate.Visible = false;
sortBody.Visible = true;
}
else
{

sortSender.Visible = false;
sortSubject.Visible = false;
sortRecdate.Visible = false;
sortBody.Visible = false;
}
}

Menentukan Template ListView

- LayoutTemplate

- ItemTemplate

- ItemSeparatorTemplate

- GroupTemplate

- GroupSeparatorTemplate

- EmptyItemTemplate

- EmptyDataTemplate

- SelectedItemTemplate

- AlternatingItemTemplate

- EditItemTemplate

- InsertItemTemplate

 

Main Layoout dari ListView Control  dibuat dengan mendefinisikan LayoutTemplate .  LayoutTemplate akan mencakup kontrol yang bertindak sebagai tempat untuk data seperti Tabel, Panel, Label atau HTML kontrol seperti elemen tabel, div, atau rentang yang memiliki atribut runat diatur ke “server”.
Item Template adalah template utama yang akan menampilkan data dibatasi untuk ListView secara berulang. Template ini biasanya berisi kontrol yang merupakan data-terikat kolom data atau elemen data individu lainnya. Kedua template wajib.
GroupTemplate akan digunakan untuk kelompok item. The EditItemTemplate, SelectedItemTemplate, InsertItemTemplate ditampilkan di bahwa operasi tertentu seperti insert, mengedit, pilih. Item SeparatorTemplate, Grup SeparatorTemplate digunakan untuk memisahkan setiap item dan item kelompok terpisah.
Kami akan menggunakan setiap template untuk menanamkan kontrol HTML yang diperlukan seperti meja, tr, td, div, rentang atau server kontrol untuk menampilkan UI sesuai dengan kebutuhan kita.
Contoh berikut menunjukkan struktur dasar dari ListView dengan template wajib …

Sebuah pengganti barang harus ditentukan pada ListView. Ini akan ditentukan dalam LayoutTemplate atau GroupTemplate.

Dalam rangka untuk menentukan pengganti barang menetapkan kontrol properti ID untuk “itemPlaceholder”. Kontrol barang pengganti juga harus menentukan runat = “server”. Jika Anda ingin memberikan ID yang berbeda, Anda dapat menentukan menggunakan atribut ItemPlaceholderID dari kontrol ListView.

Jika Pengelompokan digunakan, GroupTemplate akan bertindak sebagai tempat dudukan untuk ItemTemplate. Dalam hal ini Groupplaceholder harus ditentukan dalam ListView. Sebuah Groupplaceholder dapat ditentukan dalam LayoutTemplate dengan menetapkan kontrol properti ID untuk “groupPlaceholder” atau menetapkan atribut GroupPlaceholderID dari kontrol ListView untuk kontrol yang ditentukan dalam LayoutTemplate.

Contoh kode untuk setting ID  properties control untuk “itemPlaceholder”, “groupPlaceholder”

<asp:ListView runat=”server” ID=”ListView1″
DataSourceID=”SqlDataSource1″
GroupItemCount=”5″>
<LayoutTemplate>
<table runat=”server” id=”table1″>
<tr runat=”server” id=”groupPlaceholder”  >
</tr>
</table>
</LayoutTemplate>
<GroupTemplate>
<tr runat=”server” id=”tableRow”>
<td runat=”server” id=”itemPlaceholder” />
</tr>
</GroupTemplate>
<ItemTemplate>
<td id=”Td1″ runat=”server”>
<%– Data-bound content. –%>
<asp:Label ID=”NameLabel” runat=”server”
Text=’<%#Eval(“Name”) %> />
</td>
</ItemTemplate>
</asp:ListView>

Contoh kode untuk setting itemPlaceholderID, groupPlaceholderID untuk propertis control ID

<asp:ListView runat=”server” ID=”ListView1″
DataSourceID=”SqlDataSource1″
GroupItemCount=”5″ GroupPlaceholderID=”Placeholder1″ ItemPlaceholderID=”Placeholder2″>
<LayoutTemplate>
<table runat=”server” id=”table1″>
<tr runat=”server” id=”Placeholder1″>
</tr>
</table>
</LayoutTemplate>
<GroupTemplate>
<tr runat=”server” id=”tableRow”>
<td runat=”server” id=”Placeholder2″ />
</tr>
</GroupTemplate>
<ItemTemplate>
<td id=”Td1″ runat=”server”>
<%– Data-bound content. –%>
<asp:Label ID=”NameLabel” runat=”server”
Text=’<%#Eval(“Name”) %> />
</td>
</ItemTemplate>
</asp:ListView>

 

 

Mempersiapkan LayoutTemplate untuk Email Viewer

Kita perlu menciptakan LayoutTemplate seperti yang ditunjukkan di bawah ini menggunakan kontrol HTML yang diperlukan seperti meja, tr, td (dengan gaya) untuk memformat dan Kontrol ASP.Net Server (Buttons, LinkButtons, DataPager) untuk menampilkan judul serta footer. Kita perlu menggunakan itemplaceholder untuk menampilkan item dari sumber data.

 

Mempersiapkan DataPager
DataPager kontrol digunakan untuk halaman data dan untuk menampilkan kontrol navigasi untuk kontrol data-bound yang mengimplementasikan interface IPageableItemContainer.
Sebuah kontrol DataPager dapat dikaitkan dengan kontrol data-bound dengan menggunakan Halaman Kontrol ID properti. Atau, kontrol DataPager dapat ditempatkan di dalam hirarki kontrol data-bound.
kontrol DataPager akan menampilkan kontrol navigasi dengan menambahkan bidang pager untuk kontrol. DataPager mendukung berikut jenis bidang pager.
NextPreviousPagerField: Memungkinkan untuk menavigasi melalui halaman satu halaman pada satu waktu, atau untuk melompat ke halaman pertama atau terakhir. Ini menunjukkan pertama, prev, next, tombol terakhir. Jenis tombol mungkin Button, Gambar, LinkButton.

NumericPagerField: memungkinkan untuk menavigasi melalui halaman dengan menampilkan nomor halaman pada DataPager tersebut.

TemplatePagerField: kita dapat membuat UI kustom dengan menggunakan TemplatePagerField. Kita dapat menggunakan Label, tombol, gambar untuk membuat UI kustom serta pengendalian program dari DataPager.

 

Dalam rangka untuk menciptakan DataPager sesuai dengan gambar di atas kita perlu menggunakan NumericPagerField serta TemplatePagerField sebagai bagian dari DataPager Fields. Kita dapat menggunakan properti DataPager kontrol seperti PageSize, TotalRowCount, StartRowIndex untuk menciptakan TemplatePagerField.

 

PageSize memberikan tidak ada halaman yang sedang ditampilkan di DataPager.

TotalRowCount adalah tidak ada baris yang disajikan dalam sumber data melekat pada DataPager.

StartRowIndex adalah indeks pertama saat baris dalam sdata source

Mempersiapkan EditItemTemplate & InsertItemTemplate

Demikian pula kita dapat membuat EditItemTemplate serta InsertItemTemplate, tapi bukannya label kita akan menggunakan boks teks seperti di bawah ini.

 

 

DataPager adalah kontrol yang bagus untuk beberapa skenario, tapi harus jauh lebih baik. Sepertinya DataPager selalu memilih sumber data yang lengkap (hanya menggunakan sumber data ListView). Yang tidak efisien, bahkan tidak dapat diterima jika Anda memiliki lebih dari 100 halaman. Dalam hal bahwa lebih baik untuk memilih hanya halaman yang ingin ditampilkan, bukannya memilih semua baris dari meja besar. Juga, DataPager hanya bekerja dengan ListView. Hal ini tidak bisa menggunakan Repeater atau DataList. Jika Anda membutuhkan kontrol pager lebih profesional yang bekerja dengan GridView, Repeater, ListView, DataList dan setiap kontrol lainnya, penggunaan dioptimalkan paging dengan prosedur yang tersimpan, abjad, tag atau bahkan fitur seperti nomor vertikal atau roman paging Anda bisa mendapatkan SEO Pager Control, yang terbaik software dalam kategori ini.

 

Mempersiapkan EditItemTemplate & InsertItemTemplate

 

Demikian pula kita dapat membuat EditItemTemplate serta InsertItemTemplate, tapi bukannya label kita akan menggunakan boks teks seperti di bawah ini.

 

 

 

jarhost-banner-new1Alasan Memilih Kami Sebagai Partner ASP.NET Hosting Anda!

  •  Server dan Network yang Handal
  • Control Panel yang User-Friendly
  • Pengalaman di bidang ASP.NET hosting, terutama  Windows Hosting selama bertahun-tahun
  • Teknologi ASP.NET Hosting paling mutakhir
  • Standar security yang amat tinggi

JaringanHosting.com adalah provider ASP.NET dan Windows hosting No #1 di Indonesia. Web Hosting kami mendapatkan Microsoft Spotlight Award dari Microsoft dan ini berdasarkan pada beberapa persyaratan utama, yaitu: WebMatrix, WebDeploy, Visual Studio 2015, ASP.NET 4.6, ASP.NET MVC 6, Silverlight 5 and Visual Studio Lightswitch.

 

Windows Hosting Indonesia- Cara Merancang SharePoint 2010 ke SharePoint 2013

1dvbnlrb-e1425437395928Dalam contoh proyek ini anda akan menemukan dua alur kerja, SectionDocumentApprovalState (SDA) dan MasterDocumentApproval (MDA). MDA memeriksa apakah bagian SDA terkait yang berbeda telah bergabung dan diselesaikan, maka akan memberitahu pelanggan tertentu untuk persetujuan dalam dokumen final. Sebuah contoh dari SDA dirancang untuk setiap bagian, dibuat dari Dokumen Guru yang memantau editing dan persetujuan di bagian tertentu. Kami akan berkonsentrasi hanya pada alur kerja SDA. Dalam posting sebelumnya, saya dirujuk ke alur kerja sebagai elemen pada Layer Presentasi bersama dengan kode kustom disebut sebagai ke Layer Bisnis. Kedua lapisan-lapisan akan menyesuaikan dalam SharePoint 2013 workflow solution.

2kjdbvolrev-e1425437536715Business Layer

Business Layer terdiri dalam Proyek, ProjectFileBase, dan file type classes. Karena model alur kerja baru tidak memungkinkan kode kustom untuk menjadi tertulis, kami akan mengkonversi kelas ini untuk solusi internet. Kami punya sejumlah pilihan untuk persis di mana layanan ini dapat diselenggarakan.Terakhir, solusi mungkin ditulis dalam bahasa tambahan dan / atau host di teknik operasi server tambahan, seperti Linux. Ini akan membiarkan klien untuk memanfaatkan berpotensi jauh lebih sedikit mahal lisensi atau pengembang lebih banyak terampil untuk membangun dan menjaga solusi. Sementara ini akan memanggil untuk menulis ulang lengkap dari lapisan dari C # ke mana bahasa, klien mungkin menemukan bahwa, sebagai ilustrasi, implementasi Node pada Ubuntu kurang sulit dan jauh lebih murah bagi mereka untuk mempertahankan dari C # pada Windows Server karena mereka memiliki pengetahuan infrastruktur dan pengembangan untuk membantu. Semua pertimbangan dari awal dua kemungkinan bisa menjadi bagian dari pilihan hosting ini selanjutnya menuju menulis ulang penuh dari basis kode.

Presentation Layer

Ketika kita memiliki Enterprise Lapisan dikonversi ke layanan internet, kita harus mengatasi alur kerja. Dalam proyek kami, kami punya aktivitas kustom bahwa SDA digunakan untuk memproses bagian penggabungan dan logika pasca penggabungan. Pemanggilan metode ini akan menjadi bagian dari layanan bersih dan juga alur kerja akan menggantikan aktivitas kustom memiliki urutan yang membangun header layanan bersih, meminta materi konten, panggilan layanan internet, dan – jika diperlukan – menangkap isi respon. Header dan materi konten variabel akan menjadi semacam baru yang dikenal sebagai Dinamis Nilai. Semacam baru ini sebenarnya adalah sebuah koleksi nama / pasangan nilai yang Workflow Manager dapat menafsirkan dan menyebarkannya layanan dalam format yang dapat diterima (yaitu XML, JSON). Gambar dua menunjukkan sebuah contoh dari membangun variabel Nilai Dinamis untuk melewatkan data ke layanan internet.

Jika solusi web berhasil penyesuaian terhadap artefak SharePoint seperti memperbarui status tugas, maka akan ada kecil menambahkan alur kerja akan memerlukan untuk melakukan di luar pengelolaan negara. Meskipun demikian, ketika manipulasi objek telah ditangani oleh alur kerja, ada banyak kegiatan yang tersedia untuk memanipulasi SharePoint pada saat yang sama sebagai memanfaatkan layanan bersih SharePoint untuk memodifikasi artefak terkait. Gambar tiga dan empat menggambarkan urutan untuk membangun objek DynamicValue untuk layanan web konten permintaan serta aktivitas HttpSend.

Sementara perubahan arsitektur untuk SharePoint 2013 four.0 Workflow dan Workflow Foundation adalah pergeseran besar dari SharePoint 2010, proyek ini tidak akan sangat sulit untuk bermigrasi ke resolusi alur kerja SharePoint 2013 jika baru layanan web Bisnis Lapisan berlari di sekitar peternakan SharePoint . Mungkin ada beberapa modifikasi kode untuk konteks SharePoint dan manipulasi artefak, namun sebagian dari kode akan beroperasi karena Model Server Object tetap akan digunakan. Menimbang bahwa SharePoint workflow 2013 berjalan lebih tua, mungkin tidak masuk akal untuk meng-upgrade setiap alur kerja tunggal dalam atmosfer Anda sehingga Anda akan perlu menganalisis suasana Anda.

banner-jarhostRekomendasi Share Hosting Terbaik

JaringanHosting adalah provider ASP.NET dan Windows hosting No #1 di Indonesia. Web Hosting kami mendapatkan Microsoft Spotlight Award dari Microsoft dan ini berdasarkan pada beberapa persyaratan utama, yaitu: WebMatrix, WebDeploy, Visual Studio 2015, ASP.NET 4.6, ASP.NET MVC 6, Silverlight 5 and Visual Studio Lightswitch.