SQL Server Hosting – JaringanHosting.com :: Konfigurasi MS SQL Server untuk Remote Access

Masalah:
Contoh, sebuah Microsoft SQL tidak dapat diakses dari jarak jauh melalui ODBC , Visual Studio  atau koneksi SQL Server Management Studio .

Solusi ( berlaku untuk MS SQL 2005 , 2008, 2008 R2 , dan 2012 ) :

Windows Firewall biasanya menjadi penyebab dalam masalah ini. Pertama, Buka port TCP 1433 untuk layanan itu sendiri , dan 1434 jika Anda perlu untuk menggunakan layanan SQL Browser . Baca artikel ini untuk mempelajari cara membuka Inbound Custom Allow Rule pada Windows Firewall .

banner-jarhost-square

1. Buka cliconfg dari prompt RUN dan pastikan TCP / IP merupakan protokol aktif.

Untuk SQL 2005/2008/2008 R2 : Periksa Services Tool, Start > Administrative Tools > Services, untuk melihat bahwa service bernama SQL Server ( MSSQLSERVER ) dimulai .

Untuk MS SQL 2012: Gunakan tombol Windows atau mengarahkan kursor ke sudut kiri bawah desktop dan pilih Administrative Tools , kemudian Services untuk melihat bahwa service bernama SQL Server ( MSSQLSERVER ) dimulai .

2. Pastikan bahwa Anda menggunakan perintah yang tepat untuk otentikasi . Account administrator standar SQL bernama sa dan jika Anda membangun server dari salah satu gambar server kami dengan MSSQL pra-instal , password akan berada dalam file teks pada root partisi C .

3. Gunakan netstat -an dari command prompt untuk memverifikasi  server telah listening SQL Traffic pada port yang benar .
Jika server tidak  listening SQL Traffic  pada port yang benar , gunakan SQL Server Configuration Manager untuk mengubah port .

  • Untuk MS SQL 2005/2008/2008 R2 , pergi ke Start > All Programs > Microsoft SQL Server 2005 ( atau 2008/2008 R2 ) > Configuration Tools > SQL Server Configuration Manager.
  • Untuk MS SQL 2012 : Gunakan tombol Windows atau mengarahkan kursor ke sudut kiri bawah desktop dan pilih All Programs > Microsoft SQL Server 2012 > Configuration Tools > SQL Server Configuration Manager.
  • Buka + sebelah SQL Server Network Configuration.
  • Klik kanan TCP / IP dan pilih Properties .
  • Pilih Alamat IP .
  • Semua port TCP yang disebutkan pada semua interface harus 1433. Ubah ini untuk mencerminkan nomor port yang benar , kemudian restart layanan SQL .

5. Jika Anda menggunakan nama instance ketika menginstal SQL, ini akan memberikan Anda kemampuan untuk meng-host beberapa versi SQL atau jenis layanan. Anda harus menentukan nama  instances saat menghubungkan SQL  daripada hanya menggunakan nama server atau IP . Jika Anda telah membuat bernama instance, Anda akan perlu untuk mengaksesnya dengan menambahkan nama untuk nama server atau IP , setelah backslash

(misalnya 12.34.56.78 \ SQLINSTANCENAME atau SQLSERVERNAME \ SQLINSTANCENAME ).

 

Ingin mendapatkan WordPress Hosting Murah, Terbaik dan Berkualitas? 

 

mjarhost  JaringanHosting.com adalah provider ASP.NET danWindows Hosting No #1 di Indonesia sesuai dengan rekomendasi dari pihak Microsoft. Microsoft memberikan rekomendasi ini berdasarkan pada beberapa persyaratan utama, yaitu: WebMatrix, WebDeploy, Visual Studio 2012, ASP.NET 4.5, ASP.NET MVC 4.0, Silverlight 5 and Visual Studio Lightswitch. Untuk keterangan lanjutan, silahkan klik disini!  

 

Mengenali Serangan SQL Injection bersama JaringanHosting.com

Hal yang sebenarnya terjadi ketika Anda memasukkan teks ke dalam bidang Username dan Password layar login adalah teks biasanya dimasukkan atau dikemas ke dalam perintah SQL. Perintah ini memeriksa data yang Anda masukkan terhadap informasi yang tersimpan dalam database, seperti nama pengguna dan password masing-masing. Jika memiliki kesamaan input apa yang disimpan dalam database maka Anda diberikan akses ke sistem. Jika tidak, Anda mendapatkan pesan kesalahan dan kesempatan untuk memasukkan kembali informasi yang benar atau anda ditolak seluruhnya.

Database adalah inti dari sistem komputer karena memungkinkan Anda untuk mengontrol proses bisnis Anda. Database menyimpan data yang diperlukan untuk menyampaikan konten khusus bagi pengunjung, pelanggan, pemasok, dan karyawan. Kredensial pengguna, keuangan, informasi pembayaran, dan statistik perusahaan semua mungkin berada dalam database yang dapat diakses oleh pengguna yang sah dan sayangnya havker juga. SQL atau Structured Query Language adalah bahasa komputer yang memungkinkan Anda untuk menyimpan, memanipulasi, dan mengambil data yang tersimpan dalam database

SQL injection adalah eksploitasi sistem website atau komputer yang disebabkan oleh pengolahan data yang tidak valid yang dimasukkan ke dalam kolom formulir oleh pengguna malicious. SQL injection dapat digunakan oleh hacker untuk memperkenalkan (atau “menyuntikkan”) kode ke dalam program komputer untuk mengubah jalannya eksekusi dalam rangka mengakses dan memanipulasi database dari belakang situs, sistem atau aplikasi.

Kerentanan SQL Injection timbul karena bidang yang tersedia untuk input pengguna memungkinkan pernyataan SQL untuk melewati ke database secara langsung untuk memproses data dan permintaan pengguna. Jika input tidak disaring dengan benar, aplikasi web dapat memungkinkan perintah SQL yang memungkinkan hacker untuk melihat informasi yang tidak sah dari database atau bahkan menghapusnya.

JaringanHosting.com adalah provider ASP.NET dan Windows hosting No #1 di Indonesia sesuai dengan rekomendasi dari pihak Microsoft. Microsoft memberikan rekomendasi ini berdasarkan pada beberapa persyaratan utama, yaitu: WebMatrix, WebDeploy, Visual Studio 2012, ASP.NET 4.5, ASP.NET MVC 4.0, Silverlight 5 and Visual Studio Lightswitch. Untuk keterangan lanjutan, silahkan klik disini!

Serangan itu mengambil keuntungan dari coding aplikasi berbasis web dan jaringan komputer dengan menggabungkan fitur yang memberikan konten dinamis seperti:

  •     Masuk halaman
  •     Halaman dukungan pelanggan
  •     Formulir permintaan produk
  •     Formulir tanggapan
  •     Halaman pencarian
  •     Shopping cart

Ketika pengguna yang sah mengajukan rincian nya, sebuah query SQL yang dihasilkan dari detail dan diserahkan ke database untuk verifikasi. Dengan menggunakan SQL Injection, hacker dapat input khusus dibuat perintah SQL dengan maksud melewati penghalang berupa dan melihat apa yang ada di balik itu.

Banyak hacker melakukan hacking serangan SQL Injection pada sebuah browser web, dengan mengandalkan pengetahuan tentang query SQL, dan kreativitas untuk menebak tabel penting dan nama field.

Sebuah ilustrasi sederhana dari serangan SQL injection berjalan seperti ini, seorang penyerang mencoba berkompromi terhadap sistem yang tidak memiliki akses ke kode bukan identitas masuk. Jadi, ketika penyerang diminta untuk memasukkan Username dan Password mereka memasukan kode seperti ‘x’ = ‘x’. Dan tergantung bagaimana perangkat lunak sistem ditulis, perintah ini akan benar karena x selalu sama x, sehingga Username dan kombinasi Sandi akan selalu Benar atau sama!

Setelah penyerang menyadari bahwa sistem yang rentan terhadap SQL Injection, dia mampu menyuntik Perintah SQL melalui kolom input. Hal ini memungkinkan penyerang untuk mengeksekusi perintah SQL pada database, termasuk memodifikasi, menyalin, dan menghapus data.

Bersama JaringanHosting.com kami selalu berinovasi untuk memberikan pengamanan yang terbaik untuk website anda. Jadi tunggu apa lagi segera hosting website anda di JaringanHosting.com

 

SQL Server 2008 Hosting :: Parameter Sniffing Resolution

Pada artikel saya kali ini saya akan berbicara tentang cara-cara untuk menyelesaikan Parameter Sniffing pada SQL Server 2008. Metode untuk menyelesaikan masalah Parameter Sniffing tercantum di bawah ini:

  1. Menggunakan local variable dengan prosedur.
  2. Menggunakan recompile option saat create prosedur.
  3. Menggunakan Query OPTIME FOR.

Mari kita telusuri satu per satu.

Menggunakan Local Variable dengan Prosedur.

DROP TABLE fruit
GO
CREATE TABLE fruit (Sno int identity,frtname varchar(20),frttype int)
GO
– Insert dummy data
INSERT INTO fruit Values(‘Apple’,rand()*1000)
GO 10000
INSERT INTO fruit Values(‘Mango’,rand()*1000)
GO 10
CREATE unique clustered index ix_sno on fruit(sno)
GO
CREATE INDEX ix_frtname on fruit(frtname) include(frttype)
GO

Script di atas adalah script yang mengisi TABLE FRUIT dengan nilai-nilai(value).

CREATE Proc usp_fetchfruits
@frtname varchar(20)
AS
BEGIN
SELECT * FROM fruit WHERE [email protected]
END
GO
– procedure with local variables
CREATE Proc usp_fetchfruits_localvar
@frtname varchar(20)
AS
BEGIN
DECLARE @fruitname varchar(20)
SET @[email protected]
SELECT * FROM fruit WHERE [email protected]
END
GO

Query di atas mengcreate dua prosedur usp_fetchfruits dan usp_fetchfruits_localvar. Prosedur usp_fetchfruits_localvar menggunakan local variable.. Sekarang Mari kita bandingkan rencana pelaksanaan prosedur di atas.

1Snapshot diatas membandingkan rencana eksekusi dari dua prosedur. Perbedaan jumlah optimizer estimasi dan actual number pada baris kedua karena optimizer tidak tahu nilai parameter sebenarnya harus dilewatkan kemana, sehingga optimizer menciptakan rencana generik berdasarkan statistik yang tersedia. Table fruit memiliki total 10010 baris dan jumlah optimizer estimasi baris adalah 5005 yang persis setengah dari jumlah total.

Metode ini tidak menyelesaikan masalah performa tapi mungkin tidak begitu efektif jika jumlah baris sebenarnya adalah cara yang lebih besar daripada rata-rata baris yang diperkirakan.

Menggunakan Recompile Option saat membuat prosedur.
masalah Parameter Sniffing terjadi karena rencana cache dari eksekusi pertama digunakan dalam future procedure execution(eksekusi prosedur yang akan dating). Jika prosedur ini sedang disusun dan rencana disiapkan lagi untuk setiap eksekusi dari Parameter Sniffing maka akan diselesaikan. Inilah yang disebut dengan Recompile ketika digunakan dalam definisi prosedur. Recompile prosedur ini untuk membuat rencana baru setiap kali prosedur dijalankan.

CREATE Proc usp_fetchfruits_withrecompile
@frtname varchar(20)
WITH RECOMPILE
AS
BEGIN
SELECT * FROM fruit WHERE [email protected]
END

2Snapshot diatas, baik dalam eksekusi rencana optimizer yang estimasi maupun catatan actual number yang sama karena rencana yang telah di recompile untuk setiap nilai parameter bukan rencana cache yang digunakan pada eksekusi kedua.

Masalah dengan metode ini adalah bahwa resource digunakan untuk recompile prosedur setiap kalinya. Rencana ini bahkan merecompile untuk nilai-nilai parameter yang mungkin mendapat manfaat dari rencana cache.

Query OPTIMIZE FOR
Dengan menggunakan query OPTIMIZE FOR kita dapat memiliki sebuah query SQL Server optimize berdasarkan nilai parameter tertentu.

CREATE Proc usp_fetchfruits_optimizefor
@frtname varchar(20)
AS
BEGIN
SELECT * FROM fruit WHERE [email protected]
OPTION (OPTIMIZE FOR (@frtname = ‘Mango’))
END

Pada prosedur di atas, tidak memperdulikan nilai parameter yang mensupply select query yang akan dioptimalkan pada nilai “Mango”.

3Snapshot diatas membandingkan rencana eksekusi untuk nilai parameter “Apple” dan “Mango”. Dalam kedua rencana tersebut nilai-nilai estimasi tetap 10000 yang merupakan jumlah total untuk parameter “Apple”.

SQL Server 2008 memperluas query OPTIMIZE FOR sehingga dapat mengoptimalkan query untuk nilai yang tidak diketahui. Ini agak mirip dengan metode menggunakan variabel lokal.

CREATE Proc usp_fetchfruits_optimizeforunknown
@frtname varchar(20)
AS
BEGIN
SELECT * FROM fruit WHERE [email protected]
OPTION (OPTIMIZE FOR UNKNOWN)
END

Prosedur di atas menggunakan query OPTIMIZE FOR UNKNOWN untuk menyingkirkan masalah parameter sniffing.

4Snapshot diatas membandingkan eksekusi untuk nilai parameter Apple dan Mango. Optimizer memperkirakan jumlah rata-rata baris yang dikembalikan seperti ketika menggunakan variabel lokal.

Cara lain adalah dengan membuat prosedur yang tersimpan ganda dan memanggil mereka didasarkan pada nilai parameter. Misalnya, Dalam hal ini kita dapat membuat 2 prosedur yang berbeda satu untuk parameter nilai mangga dan satu untuk nilai parameter Apple dan memanggil mereka berdasarkan nilai parameter yang disediakan.

Kesimpulan
Pada artikel ini saya berbicara tentang cara-cara untuk meningkatkan kinerja pada saat menghadapi masalah PARAMETER SNIFFING.