Drupal 8 Hosting :: Cara untuk Menginstal Drupal8 Menggunakan Drush7 Make

Posting blog ini akan menunjukkan cara untuk menginstal Drupal8 menggunakan Drush7 Make.
Dalam sebuah projek saya biasanya membuat 2 file, Bash script dan Drush Makefile.
Berikut adalah Bash Script projek ini, build.sh:

drupal hosting jaringanhosting.com

start_time=date +%s
echo “This script will build the project website using Drush Make.”
sleep 5
PROJ=”/path/to/myProject”
SRC=”${PROJ}/source”
BUILD=”${PROJ}/src/build”
DIST=”${PROJ}/dist”
WWW=”${PROJ}/dist/www”
drush=”${PROJ}/drush7/drush”
year=date +%Y
PATH=”$HOME/.composer/vendor/bin:/usr/local/bin:$PATH”
echo “We are using the following version of Drush:”
echo $drush
$drush –version
sleep 15
echo “Clobbering files in ${WWW}.”
sudo rm -rfv $WWW
sudo rm -rfv ${DIST}/*
sleep 5
echo “running drush make file for Project website build.”
echo “This will build the website.”
$drush –verbose make ./my_website.make ${WWW}/
mkdir -p “${WWW}/sites/default/files”
chmod -R a+rw “${WWW}/sites/default”
echo “Installing Drupal 8 using custom project profile.”
cd $WWW
$drush site-install standard \
–site-mail=”[email protected]” \
–locale=”en” \
–db-url=”mysql://dev_user:[email protected]/mysite_drupal8″ \
–account-name=”_admin” \
–account-pass=”@dev${year}” \
–account-mail=”[email protected]” \
–site-name=”MyProject Website” -y
sudo chmod -R a+rw “${WWW}/sites/default/files”
$drush cron -v
$drush cache-rebuild -v

Sedangkan untuk Drush makefile, my_site.make:
;
; This makefile builds Drupal Core + a custom website/project build makefile.
;
; Core version
; The make file always begins by specifying the core version of Drupal for
; which each package must be compatible.
core = 8.x

; API version
; The make file must specify which Drush Make API version it uses.
api = 2
; Drupal core
; Specific version
;projects[drupal][version] = 8.0
; Head from git
projects[drupal][download][type] = git
projects[drupal][download][url] = http://git.drupal.org/project/drupal.git
projects[drupal][download][branch] = 8.x
projects[drupal][download][tag] = 8.0-alpha9
;projects[drupal][download][revision] =
; Includes
; include other make files from local or remote destinations
; includes[modules] = “modules.make”
; includes[example_relative] = “../example_relative/example_relative.make”
; includes[remote] = “http://www.example.com/remote.make”
includes[development] = “http://localhost:4000/drush-makefiles/development.make”

Saya kemudian cukup memanggil bash script yang tadi dibuat dan Drupal8 diinstal ke direktori tujuan menggunakan profil instalasi standar.
Berikut adalah note vs typical Drupal7:

  • Makefile ini menggunakan includes[]. Ini adalah sarana untuk menggunakan tambahan makefiles lokal atau remote. Ini bisa menjadi cara yang baik mengatur makefile Anda!
  • Bash script menggunakan cache-rebuild, cache-clear atau singkatan “cc” yang telah deperacted di Drupal 8.
  • Dalam Drupal8, karena Anda mengembangkan Profil Instalasi sendiri, Anda kemudian dapat mengubah nama Standar build.sh dengan nama Profil Anda sendiri dan Anda memiliki script installasi yang dapat digunakan dengan Git dan versi kontrol dari installation/build procedure anda.
 

ASP.NET MVC 5 :: Menambahkan Konfirmasi Email ke ASP.NET Identity di MVC 5

Salah satu fitur utama dari ASP.NET Identity adalah untuk membuat konfirmasi email dengan lebih mudah. Proses ini akan mengirim email ke pengguna dengan link yang dapat mereka klik untuk mengkonfirmasi pendaftaran mereka dan masuk ke log in. Sebelum konfirmasi mereka tidak akan dapat log in.

banner-jarhost-2

Posting ini menunjukkan bagaimana Anda dapat menambahkan email konfirmasi ke ASP.NET Identity di MVC 5.

Pertama saya mulai dengan membuat aplikasi MVC 5 baru. Anda tidak lagi memilih apakah Anda ingin Internet atau aplikasi Intranet , Anda hanya memilih template MVC dan pilih tipe autentikasi yang ingin Anda gunakan . Untuk jenis aplikasi Internet yang Anda pilih Individual User Account. Setelah aplikasi web Anda dibuat, buka IdentityModels.cs di direktori Model. Anda akan melihat kelas yang disebut ApplicationUser yang analog dengan UserProfile di SimpleMembership . Ini adalah kelas kosong yang diwarisi dari IdentityUser yang memiliki sifat ini. Anda harus memodifikasi informasi pengguna untuk menyimpan token konfirmasi dan bendera yang menunjukkan apakah konfirmasi selesai atau tidak .

mv1
Sekarang mari kita menerapkan metode di kelas AccountMembershipService :
mv2
mv3
Di sini, kita menetapkan confirmationGuid kepada pengguna. Ini adalah GUID yang disimpan dalam database yang secara unik mengidentifikasi pengguna. Kami kemudian mengatur verifyUrl ke Verifikasi tindakan pada kontroler Account – melewati confirmationGuid sebagai parameter ID.

Redirect ke tindakan RegisterStepTwo hanya menampilkan pandangan untuk pengguna yang memberitahu mereka untuk mencari email untuk menyelesaikan proses pendaftaran.

Setelah pengguna mendapatkan email mereka mengklik pada link yang akan membawa kita kembali ke RegisterConfirmation tindakan kontroler . Dengan dikonfigurasi , bila pengguna mengklik tombol register, mereka akan mengirim email dengan link konfirmasi itu , dan mereka akan diarahkan ke halaman konfirmasi. Jika kita menemukan pengguna kami mengatur IsConfirmed ke benar dan kembali benar dari metode, jika kita kembali palsu. Jika pengguna mengkonfirmasi mereka akan dapat log in
mv4
Itulah yang dibutuhkan untuk menyiapkan konfirmasi email menggunakan ASP.NET Identity di MVC 5.

 

ASP.NET 4.5: Memahami Arsitektur ASP.NET 4.5

ASP.NET telah diperluas menjadi beberapa kerangka kode, termasuk Web Forms, MVC, Web Page, Web API dan SignalR. Awalnya, semua ini dibesarkan secara terpisah tapi sekarang mereka digabungkan bersama-sama. Sekarang, Anda dapat mengembangkan situs web atau aplikasi web dengan menggunakan Web Forms atau MVC atau Web Page and services dengan menggunakan Web API atau SignalR.

banner-jarhost-square

Komponen Arsitektur Asp.NET 4.5

  1. .NET Framework.
    .NET Framework merupakan komponen yang terintegrasi dari sistem operasi windows yang mendukung pengembangan dan pelaksanaan aplikasi generasi berikutnya, apps store Windows dan layanan operasi.
  2. ASP.NET Framework 
    ASP.Net Framework digunakan untuk membuat website dinamis, aplikasi web dan layanan web. Hal ini dibangun di atas .NET Framework.
    Asp.NET Framework menyediakan berbagai kemampuan seperti Hosting Model, Site/Service Management, Protocol Abstraction, Security, Caching capability, Routing dan Model Binding dll.

45

Terutama, Asp.Net dapat dibagi menjadi dua bagian – Asp.Net Sites dan Asp.Net Services.

3.  Asp.NET Site

  • Web Forms
    Web Forms adalah model pengembangan event driven tradisional. Ini telah drag dan drop kontrol server, event server dan teknik pengelolaan state. Web Forms yang terbaik untuk rapid application development ( RAD ) dengan akses data yang kuat.
  • MVC
    MVC adalah model lightweight dan pengembangan pola berbasis MVC ( Model,View,Controller). MVC memberikan kontrol penuh atas mark- up dan mendukung banyak fitur yang memungkinkan pengembangan cepat & tangkas. MVC adalah yang terbaik untuk developing lightweight , interaktif dan device oriented (yaitu kompatibel dengan smartphone, iPhone, tablet, laptop dll) aplikasi web dengan standar web terbaru.
  • Web Pages
    Web Pages juga merupakan model lightweight dan berbasis Razor syntax. Web Pages memiliki built- dalam template dan pembantu juga memberikan kontrol penuh atas mark- up. Menggunakan Web Pages merupakan cara terbaik untuk mengembangkan aplikasi web yang bagus dengan standar web terbaru. Anda juga dapat menggunakan WebMatrix yang merupakan alat gratis dan memiliki built-in template, untuk mengembangkan Asp.Net Web Page.
  • SPA
    SPA singkatan dari Single Page Application yang membantu Anda untuk membangun aplikasi web yang mencakup interaksi client – side yang signifikan dengan menggunakan HTML5, CSS3 dan JavaScript. Cara terbaik untuk membuat aplikasi web yang sangat interaktif halaman dashboard .

Asp.NET Services
Ada dua cara untuk membuat Asp.Net Services sebagaimana diberikan di bawah ini:

  1. Web API
    ASP.NET Web API adalah framework untuk membangun layanan HTTP yang dapat dikonsumsi oleh berbagai klien termasuk browser, ponsel, iphone dan tablet.
  2. SignalR
    ASP.NET SignalR adalah library yang menyederhanakan proses penambahan real-time web functionality pada aplikasi. Real-time web functionality  adalah kemampuan untuk memiliki kode server untuk mendorong konten ke klien yang terhubung langsung setelah tersedia, daripada harus menunggu Server ke klien untuk meminta data baru.

Visual Studio 2012
Visual Studio IDE menawarkan seperangkat alat yang membantu Anda untuk menulis dan memodifikasi kode untuk program Anda, dan juga mendeteksi dan memperbaiki kesalahan dalam program Anda. Dengan menggunakan Visual Studio 2012 Anda dapat membangun Windows apps Store, aplikasi desktop, aplikasi mobile, aplikasi web ASP.NET, dan web services.

 

 

ASP.NET Hosting: 3 Langkah Sederhana Untuk Membuat Layanan Web API ASP.NET Pertama Anda

“ASP.NET Web API adalah kerangka kerja yang menyederhanakan penciptaan layanan HTTP”.

Dengan menggunakan ASP.NET Web API, kita dapat membuat layanan HTTP, yaitu berbasis non-SOAP seperti XML biasa atau JSON string, dan lain-lain dengan keuntungan tambahan, sebagai berikut:

  • Memungkinkan untuk membuat layanan sumber daya yang berorientasi menggunakan fitur penuh HTTP.
  • Mengekspos layanan untuk berbagai klien dengan mudah seperti browser atau perangkat mobile, dan lain-lain.

banner-jarhost-2

Selain Visual Studio 2010 atau 2012, kita juga perlu MVC 4.0 untuk mengimplementasikan layanan HTTP ini. Untuk tujuan implementasi ini, saya akan menggunakan Visual Studio 2010.

Berikut adalah 3 langkah sederhana untuk membuat layanan HTTP yang mengembalikan data berbasis non-SOAP.

  •      Buat API Proyek Web
  •      Siapkan domain Model
  •      Menambahkan kelas Controller

Mari kita simak langkah demi langkah untuk membuat layanan HTTP sederhana menggunakan ASP.NET Web API.

1. Membuat Projek Web API

  • Buka Visual Studio dan buat projek baru dengan mengklik File -> New Project.
  • Pilih “ASP.NET MVC 4 Web Application”, buat template dan nama proyek sebagai “FirstWebAPIService”.
  • Ketika Anda mengklik tombol “OK”, jendela baru akan muncul untuk memilih sub template. Sebenarnya untuk ASP.NET MVC 4 Web Application, kami memiliki beberapa sub-opsi yaitu Kosong, Aplikasi Internet, Web API, dll.
  • Pilih “Web API” dan tekan tombol “OK”.

1

2

  • Sebuah standar proyek template ASP.NET MVC 4 Web API telah  dibuat. Ini adalah aplikasi template MVC, dimana Anda akan dengan mudah menemukan folder “Model”, “View” dan “Controller” di dalamnya.

2. Mempersiapkan Domain Model

Sekarang pada langkah kedua, kita perlu mempersiapkan model.

  • Klik kanan pada folder “Model” dan pilih “Class” di bawah “Add” dari menu seperti yang ditunjukkan pada gambar.
  • Buat nama kelas sebagai “Product.cs”.

4

3

Berikut adalah kode untuk kelas produk.

c1

 3. Menambahkan Controller Class

Kelas Controller memegang peranan penting, karena permintaan yang datang dari client akan menemui controller terlebih dahulu. Kemudian controller memutuskan model mana yang akan digunakan untuk melayani permintaan yang masuk. Jadi, cara untuk menambahkan controller adalah:

  • Klik kanan pada folder “Controller” dan pilih “Controller” di bawah “Add” dari menu seperti yang ditunjukkan pada gambar.
  • Buat nama controller sebagai “ProductsController”.

5

6

  • Klik tombol “Add”, sebuah kelas controller baru telah ditambahkan.

Untuk membuat hal-hal sederhana, kita akan memuat model dengan data di dalam controller ini bukan memuatnya dari  database. Berikut adalah kode untuk controller class.

c2

Jangan lupa untuk menambahkan “using FirstWebAPIService.Models;” di bagian atas dari kelas controller.

Sekarang, saatnya untuk menguji layanan HTTP Anda menggunakan ASP.NET MVC Web API.
Jalankan aplikasi dengan menekan “CTRL + F5”, jendela Welcome akan muncul sebagai berikut:

7

Untuk memanggil  Produk controller kami, ubah URL menjadi “http://localhost:XXXX/api/products”. Anda akan melihat hasil seperti yang ditunjukkan dalam jendela output berikut ini.

8

Hasil akhir pengembalian dapat ditampilkan secara berbeda oleh browser yang berbeda. Berikut adalah output dari google chrome versi 29.0.1547.66.

Mudah-mudahan, tutorial web development sederhana ini akan sangat membantu bagi para developer untuk membuat kode layanan HTTP pertama mereka menggunakan ASP.NET MVC Web API.